BIMA

Selalu ada banyak cerita soal tetangga, yang seringkali disebut sebagai saudara terdekat.

Ada yang menganggap tetangga benar-benar sebagai saudara terdekat.

Atau justru juga sebagai penganggu yang meneror kenyamanan.

Gue tinggal di sebuah komplek perumahan yang sebagian penduduknya kelas menengah dan menengah ke bawah 🙂 . Perumahan yang sudah berdiri sejak 30 tahunan ini menurut gue salah tempat yang hubungan antar tetangganya bikin terharu dan patut ditiru.

Waktu nyokap gue meninggal tahun 2014 kemarin, gue dan adik-adik gue kan lagi sedih-sedihnya, and we can’t do anything. Ngga tahu harus ngapain, harus beli bunga di mana, harus beli kain kafan di mana, harus kasih berapa buat tukang gali kubur dan segala macamnya. Jadi, waktu nyokap gue di bawa ke rumah sakit yang kemudian adik gue kasih kabar kalau Nyokap gue meninggal, gue nangis-nangis (pingsan) trus kasih tahu tetangga-tetangga gue kalau Nyokap ngga ada.

Dan..mereka, di jam 1 pagi itu, memasang tenda, menyiapkan kasur, sprei, kain dan segala macamnya, jadi ketika jenazah nyokap gue sudah datang, segala sesuatunya sudah siap. Apakah berhenti sampai di situ? Ohh tentu tidak.

Ketika Nyokap gue mau dibungkus kain kafan, kain kafannya sudah ada, bunganya sudah ada, kuburan sudah digali, ambulan sudah siap, bahkan setelah nyokap dikubur dan kemudian kita pulang dari kuburan, ada makanan dan lauk pauk yang sudah disiapkan untuk di makan. Apakah kita bayar? Tentu saja bayar. Tapi, ngga seberapa. Gue ingat, saat itu untuk segala macamnya hanya bayar sekitar 1,7 juta, itu juga dibayarnya nanti aja, pas 40 harian nyokap. Kebayang ngga kalau ngga ada tetangga, akan repot seperti apa gue dan adik-adik?

Cerita lain dari hal menyenangkan tetangga adalah saat gue dan keluarga Miswa mudik ke kampung halamannya di Bima. Karena rumah di Bima ini kan kosong dan ngga ditempati, nah sebelum sampai, Ibu mertua menelepon tetangga dan minta tolong dibersihkan. Kita sampai, rumah bersih dan nyaman. Rentetan bantuan tetangga ngga berhenti sampai disitu. Ada aja yang anterin makanan (yang enak tentu saja) sampai ada yang bantuin bersihin rumah. Bayar ngga? Ngga!!! Ya Ibu mertua memang mengoleh-olehi sejumlah barang seperti mukena, kemeja, sampai jilbab. Tapi, percaya deh…tanpa dikasih pun mereka akan bantu. Dan lagian apa yang dikasih ngga sebanding dengan bantuan mereka yang tak ternilai harganya.

Cerita tentang betapa pentingnya tetangga juga dialami oleh Putri Rani, teman kantor gue. Putri yang tinggal bersebelahan dengan Ibunya, tiba-tiba didatangi oleh Tasya, ana kecil berusia lima tahunan. Saat itu usai Maghrib, dengan tergopoh-gopoh, Tasya mendatangi orangtua putri sambil berteriak minta tolong, “Eyang.. tolong Mamah aku jatuh,”. Ibu dan Bapaknya Putri langsung mendatangi rumah Tasya dan mendapati Ibunya Tasya jatuh pingsan dan ternyata kesetrum akibat kabel di rumahnya korslet. Bapaknya Putri langsung mematikan aliran listrik dan dengan bantuan tetangga lainnya, membawa Ibunya Tasya ke rumah sakit.

Dokter pun berkata, kalau saja sampai terlambat ditolong, mungkin Ibunya Tasya ini akan meninggal, karena tegangan listrik yang membuatnya pingsan kesetrum ini cukup membahayakan. Ibunya Tasya pun harus merelakan dua jarinya diamputasi. Pertolongan orangtua Putri ini membuat prilaku Ibunya Tasya berubah, yang tadinya menutup diri dari tetangga, kemudian membuka diri. ya iyalah… kebayang kan bahayanya kesetrum listrik.

Tetangga-tetangga menyenangkan begini, bawaannya mau bawain kacang almond panggang aja deh yaa :))) Tapi… apakah kemudian prilaku tetangga selalu menyenangkan? Ouww tentu tidak. Contohnya yang dialami Dyann teman gue. Pak RT yang notabene adalah tetangga depan rumahnya, tidak menyampaikan surat pemberitahuan kalau selama seminggu ke depan air di rumahnya tidak akan mengalir karena kekeringan. Sementara…tetangga yang lain diberitahu. Alasannya… LUPA!!! Ya ampun, tetangga depan rumah, yang selemparan kolor doang ngga dikasih tahu. Dyann sampai bertanya, ada masalah apa sama saya sampai dilupakan begitu saja? Padahal…tau sendiri kan masalah air kan penting banget :(((

Kisah tentang tetangga menyebalkan lainnya datang dari teman gue yang biasa gue panggil dengan KakFab. Nah..si KakFab ini kan tinggal di komplek yang menurut gue kelas menengah ke atas yaaa… yang mana biasanya kan tetangganya ngga rewel gitu. karena sibuk, jarang di rumah, si kakfab ini jarang banget berinteraksi sama tetangga. Lahhh.. tau-taunya ada tetangganya yang mengutarakan kekesalan sama dia di akun facebook. Lah… si kakfab ini bingung lah, mana ngga merasa ada apa-apa dan ngga temenan di facebook. Selidik punya selidik, ternyata tetangganya ini minta kakfab pasang lampu yang terang di garasinya, biar pekarangan rumah tetangganya ini ikutan terang. Lah… menurut ngana??? hahahahaha… luarbiasa kan. Sampai gue bilang, pasang aja lampu HMI 4500 Watt kayak di sinetron, biar rumah tetangganya berasa siang terus :)))

Cerita soal tetangga memang gado-gado banget deh. Gue perah baca di sebuah situs tentang pengalaman “8 Tahun Bertetangga Dengan Orang Gila” Baca deh. Itu dijamin ngakak, bikin gemes sekaligus kesel.

Nahhh… itu cerita soal tetangga dari gue dan beberapa teman gue. Mau nyebelin, mau nyenengin, tetangga itu semacam suratan nasib yang ngga bisa diubah, kecuali lo mau pindah dari situ. Kalau lo punya pengalaman apa sih sama tetangga? Cerita dong :))))

 

 

 

#Tetangga Masa Gitu : Meminjam judul sitkom di Net TV yang diperankan Sophia Latjuba, Dwi Sasono, Chelsea Islan dan Deva Mahendra

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    23 Comments

  1. nenglita 12/08/2015 at 1:13 pm

    Meez, bener banget! Menurut gue, beli rumah itu nggak cuma hanya rumah sih, tapi sepaket sama lingkungan dan tetangganya!
    Gue alhamdulillah tinggal di komplek lama, jadi tetangga banyakan angkatan nyokap bokap. Alhamdulillahnya, mereka bisa gue percaya deh untuk titip liat-liat. Sejauh ini nggak pernah ngalamin yang ajaib-ajaib sih, malah cenderung datar aja 😀

    • memez 12/08/2015 at 3:58 pm

      Itu rezeki banget lohhh :)))

  2. HM Zwan 12/08/2015 at 1:24 pm

    hehehehe…yaa begitulah tetangga,tapi yang masalah fb itu emang ada,pernah juga nimbrung ngobrol pas pengajian,dan pada ngomongin si A dan B gara2 g suka,terus curhatnya di fb. ya ampunnn,ada2 aja ya hehehe….

    • memez 12/08/2015 at 3:57 pm

      Makanya aku ngga mau temenan di FB sama tetangga :)))

  3. Bibi Titi Teliti 12/08/2015 at 1:36 pm

    Wuidiiih…
    Kalo dicerita in mah aku punya seabrek abrek cerita drama ttg tetangga mbaaak…

    Tapi gak pernah berani di posting, soalnya beberapa ada yang temenan di fb dan takutnya suka baca blog ku bhahaha…*anaknya cemen*

    Tapi yang jelas mah belajar banget toleransi sama tetangga..secara rumahku juga di komplek yang banyak ibu2 nongkrong di depan mesjid gitu laaah..hehe…

    • memez 12/08/2015 at 3:57 pm

      hihihiiii… nongkrongnya depan Masjid tapi ngapain tuh :)))

  4. Mia 12/08/2015 at 1:37 pm

    Bhahhaha.. lucu banget ya mez kalo tetangga aneh2. Tapi enakan sih daoet tetangga kayak tetangga dirimu lah Mez. Selalu bahu membahu menolong setiap orang. Tapi elo kan emg baek Mez, wajarlah tetangga jg pada baik yah kan. *eaa.. sekian dan terima recehan :p

    • memez 12/08/2015 at 3:56 pm

      Jiaahhh padahal gue mau ngasih dollar nihh… #dollar Monopoli :))

  5. Sashy Nuniek 12/08/2015 at 1:57 pm

    Ceritanya lucu ya mba dan ada segain yang bikin haru, tapi kalau mau ngomongin tetangga yang agak nggk enak itu banyak banget.. hiks dr mulai yg pelit minta ampun, asas super manfaat sampe yang suka ngomongin orang dr ujung gang satu ke gang lain

    • memez 12/08/2015 at 3:55 pm

      Hahahahaa… tetangga memang banyak yang unik yaa 🙂

  6. putri rani 12/08/2015 at 2:23 pm

    ya gitu deh….
    sebenernya yg lebih seru adl tetangga gw di kebon nanas dulu,,, selama 20tahun gw tinggal nomaden di sekitaran kebon nanas, dia adl satu2nya tetangga terunik.
    ya gimana gak unik,,,
    sejak gw pindah ke rumah itu, dia slalu bilang tolong pohon beringinnya dipotong, kalo klrg gw telat motong, dia akan langsung panggil tukang potong rumput untuk motong.
    itu pohon posisinya d dalam halaman rumah gw loh padahal…
    karena klrg gw sbk, dan baru malam sampai di rumah, jadi ketika kami tidak ada, dia akan memotong pohon tersebut.
    usut punya usut, ternyata dia takut pada pohon beringin itu, katanya ada kuntulanaknya,,,,
    keluarga gw takut?… ya sedikit iya sih.. cm bismillah aja deh.. dan Alhamdulillah slm 3 tahun kami tinggal di sana Alhamdulillah blm pnrh ada apa2, meski kadang merinding…

    yang lucunya… tyt cerita kuntilanak di pohon itu tdk berhenti ketika kami pindah ke Jonggol.

    konon… setiap malam kuntilanak slalu memunculkan diri di pohon tersebut…

    hmm… entah benar atau tdk, tp intinyA Alhamdulillah selama kami tinggal di sana, klrg kami baik2 saja… bkn kuntilanak yang kami temui, tapi tetangga yang rajin potong rumput. hehehehe

    • memez 12/08/2015 at 3:55 pm

      Coba dihire buat potong rumput di rumah gue yaaa

  7. dewi 12/08/2015 at 2:53 pm

    Punya kejadian yang mirip, saat papa saya meninggal di rumah kontrakan kakak saya di bandung yang waktu itu masih kuliah . Gak terlalu kenal dengan tetangga. Tapi tetangga pada berdatangan dan mengurus semuanya sampai siap diberangkatkan ke Makassar (papa dikuburkan disana). Alhamdulillah.
    kalo saya typical orang yang gak terlalu akrab dengan tentangga. Sampai rumah, pengennya istirahat. Tp pernah tinggal di kompleks rumah petak, mau tak mau harus bersosialisasi dan masa-masa tinggal di rumah petak itu hal yang paling menyenangkan. ikut arisan, pulang kantor chit chat dulu sampai maghrib dan sebagainya.

    • memez 12/08/2015 at 3:54 pm

      Terharu ya dengan tetangga yang membantu saat suasana duka. Aku pun sekarang jarang interaksi sama tetangga :))

  8. pipit 12/08/2015 at 5:49 pm

    dulu pernah punya tetangga yang tamunya suka parkir di depan pintu pagar rumah. alhasil mobil gak bisa keluar karena kehalangan.. jadi kalo kepepet ya terpaksa ngetok setiap pintu rumah tetangga untuk cari tau siapa pemilik mobilnya…

    • memez 17/08/2015 at 7:46 pm

      Ini pun sering terjadi di rumahku… tapi biasanya ngga berani parkir depan rumahku. Papahku gualak hahahahhaa

  9. dewi 12/08/2015 at 6:36 pm

    Lucu mbaa ceritanya hihi..

    Iya aku jg punya pengalaman mulai dari tetangga rumah yg bahu membahu mengadakan tahlilan sampai 7 hari padahal alm. bapak meninggalnya di yogya (dan tidak ada satu anakpun di rumah)

    sampai tetangga rumah Ibu di yogya yang kebanyakan demen banget malingin barang di rumah huhu..

  10. Yeye 13/08/2015 at 7:05 am

    Begitulahh yah bertetangga.. Nano nano. Sukur2 dpt tetangga yg asik.. Klo dpt tetangga yg cuek bebek itulah yg ga enakin. Btw tetangga lu sama ky tetangga nya tante gw. Wkt om gw meninggal, mrk lho yg ngurus smuanya, bahkan dr 7hr smpe 40hr, udah diurusin sm tetangganya. Jd tante gw ga blh repot2 katanya mikirin tahlilan, ibu2 smua yg urus. Asli deh salut..

  11. Pypy 14/08/2015 at 11:08 am

    Gengges banget sih itu tetangga Kak Fab.. Bahhaahaha..

    Tapi emang bener ya tetangga itu udah keluarga paling deket. Terjadi apapun yg dimintai tolong duluan ya pasti tetangga.

    • memez 17/08/2015 at 7:46 pm

      Hahahhaahaaa gengges bin nyebelin yaaa

  12. Tia putri 26/08/2015 at 2:10 pm

    saya punya tetangga depan rumah pernah ngebajak tukang rumah tanpa ijin, si tukangnya juga gak ijin, dan kok ya kebetulan ke-gep. ya gimana ya, namanya juga lagi kejar tayang biar cepet kelar renovnya, makanya langsung saya tegor deh tuh tetangga yang cuek abis. huft!
    tapi so far setelah itu gak ada masalah sih, cm jarang ketemu muka jadinya jarang nyapa langsung.

    btw salam kenal mba memez 🙂

    • memez 29/08/2015 at 6:17 pm

      haii terima kasih sudah mampir yaa…memang harus pintar-pintar menempatkan diri sama tetangga yaa…

  13. Ahmad 04/02/2017 at 7:04 am

    biar bagaimanapun tetangga lah yang menolong pertama kali saat kita ditimpa masalah…