Gue penggemar masakan Jawa, diantaranya nasi liwet dan selat solo. Salah satu tempat yang sering banget gue kunjungi kalau lagi pingin banget nasi liwet adalah Sate Khas Senayan. Selain banyak cabangnya, menurut gue rasa makanannya konstan. Nah, waktu sakit Thypus beberapa waktu lalu, gue ngidam banget makan nasi liwet. Jadilah sekalian makan malam sama keluarga.

Photobucket

Pertama sih pesan minumannya, mulai dari Teh jawa Manis, Es Jeruk Kelapa muda (26K) Wedang Angsle (22K) Es Podeng Durian (21K). Suka banget sama tehnya -secara saya  a tea lover- dan wedang angslenya. Sayang karena duduk dekat AC, cepat dingin makanannya.

Untuk makanannya, sudah pasti pesan nasi liwet (35K). Selain itu juga pesan  Nasi Bali (41K) Sop buntut (53K) Sate ayam daging(34K) Tahu Pong Komplit (29K). Kalau kata bokap yang penggemar tahu pong, enak ketimbang yang biasa dibeli di Semarang. Trus Nasi Balinya so so aja, menurut saya  masih enakan Warung Made. Selain itu yang jadi favorit adalah sate ayamnya. saya  suka cara penyajiannya.

Selain suka dengan menu makanannya, saya paling suka beli kue-kue di Monami. Secara Sate Khas Senayan ini kan satu grup ya. Biasanya selain ada Monami, ada juga Optik Melawai.

Untuk pelayanan juga menyenangkan dan cepat kok. Biasanya saya suka makan Sate Khas Senayan yang di Depok, Rawamangun, Menteng atau yang expressnya di Grand Indonesia Food Court dan Senayan City.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    1 Comment

  1. Sekolah Kapal Pesiar Yogyakarta 26/10/2016 at 1:23 pm

    wuih yummy sekali kuliner di depok ini.. wajib dicoba nih cita rasanya.. nyammmm…