Bisa bikin galau ngga keruan

Kalau si Mbak ngga balik sakitnya lebih dari patah hati ditinggal pacar

Walau kadang hadirnya,

Bikin hati capek tapi ngga bisa protes :)))

Peristiwa yang selalu terjadi usai Lebaran di rumah mertua gue dan kebanyakan orang terdekat gue adalah…. Pembantu/Bedinde/ART/Si MbakΒ  ngga balik lagi. Tanya kenapa? tanya saja rumput yang bergoyang. Sampai sekarang ngga pernah ada yang tahu atau penyebab pasti kenapa si Mbak ngga pulang ke rumah majikan usai satu tahun penuh bekerja.

Si Mbak ngga pulang? Stress sih ngga usah ditanya. Kecewa apalagi. Sebagian kemudian merasa perlu mengintrospeksi diri bagaimana memperlakukan si Mbak setahun belakangan. Dari pengalaman gue dan pengalaman teman, orang terdekat, gue sampai bisa menjabarkan tipe Si Mbak. Eitsss tapi ingat yaaa… ini hanya karena pengalaman, tidak bisa menjadi penggambaran tipenya. Kali ini gue membaginya secara umur.

1. Tipe ABG

Biasanya umurnya 15an sampai sebelum 20 tahun. Dari pengalaman yang sudah dirasakan, kelakuan mereka tuh steretip banget. Apa? Iya ga bisa lepas dari hape. Dikit-dikit hape, mulai dari dengerin musik sampai ngobrol sama pacarnya sampa berjam-jam. Eitsss jangan salahkan program nelpon murah ya :)))) Kemudian royal banget belanja baju dan sebagainya, yang ada pas pulang kampung kemudian duitnya sisa dikit. Tipe kayak gini biasanya kesetiaannya dipertanyakan. Maksudnya, abis lebaran ogah mudik ke majikannya lagi, kecuali majikannya memang sabar dan masa bodoh.

2. Tipe 20an sekian

Dari pengalaman gue, Si Mbak yang umurnya seginian paling enak dan nyaman dijadikan asisten. Usianya mature dan sifatnya sudah matang. Kerjanya juga sudah pengalaman, jadi ngga perlu ditraining macam-macam. Tapi, biasanya ngga tahan lama, karena setahun setelahnya biasanya mudik dengan alasan….. mau kawin!!!!

3. Tipe 45++++

nahhh ini juga usia si Mbak yang juga enak untuk dijadikan asisten, kecuali dalam hal….NGEYELNYA. Ya, karena pengalaman hidupnya mereka lebih banyak dari gue dan teman-teman sebaya gue, jadinya suka ngeyel. Ngga percaya? Coba aja lihat teman gue Yeye yang sampai punya beratus episode soal ngeyelnya si Bibi. Si Mbak usia segini biasanya sudah janda atau suaminya ditinggal di kampung, tapi kalau mudik Lebaran bisa 1-2 bulan pulangnya.

Nah itu berdasarkan usianya, sekarang gue bikin berdasarkan karakternya yaaa…

1. Si Adu Domba

kalau di rumah lo si Mbak lebih dari satu orang, biasanya akan ada adu domba diantara keduanya. Bahkan untuk si Mbak yang berstatus sebagai saudara. Mertua gue dulu pernah menghire dua orang Mbak dari seberang sana, ya ampun… kalau pas ada satu orang aja di rumah, semua rumpian dikeluarin. Ngga tahu benarnya apa ngga. Malas kan dengerinnya…

2. Si Maling

Sorry mungkin kasar, tapi ini yang benar-benar terjadi. Lebaran tahun lalu, mertua gue menghire dua orang Mbak yang diambilnya dari sebuah yayasan, ongkos ambilnya 1 juta rupiah. Eh baru 3 hari kerja, Mba yang satu alasan pulang kampung karena bapaknya meninggal, eh Mbak yang kedua dua hari kemudian kabur tanpa diketahui siapapun dan mengambil hape samsung terbaru keponakan gue yang harganya lumayan. Gimana sih cara tahu si Mbak maling atau ngga? Wahhh ini sih ngga bisa dideteksi dari awal.

Si Maling ini ngga selamanya mengambil yang banyak. Bahkan dari hal kecil seperti…. Pulsa. Jadi, si Mbak yang lebaran ini dipulankan sama mertua gue, diam-diam suka mentransfer pulsa ke hapenya dia. Ngga banyak sih, misalnya 10-20ribu tapi 2-3 hari sekali. Prilaku ini kemudian diketahui setelah adik ipar menelepon nomor asing tersebut. Kok bisa ngga ketahuan sih? Iya namanya juga mertua gue jompo. Taroh hape di atas meja aja, ngga pakai pin atau password segala.

Aksi paling puncak si Maling ini biasanya terjadi ketika mau mudik, ada aja barang di rumah yang dibawa. Jadi, sebelum mudik kemarin, adik ipar gue baru menemukan kenyataan bahwa selama ini underwearnya yang hilang ternyata… dipakai si Mbaknya. bhikkkkk… menyebalkan banget yaa hahahahahaa…..

3. Si Tukang Siksa

kejadian ini dialami adik gue. Jadi, ada si Mbak yang dipercaya menjaga anaknya yang baru berusia tiga tahun. Suatu hari anak ini badannya biru-biru semua, eh si anak namanya juga polos, ditanya kenapa? eh bilangnya dicubitin sama ditendang mbaknya. ya ampun, langsung adik gue pecat si Mbak hari itu juga. Pas ditanya sama adik gue, kenapa dia pukulin anaknya, jawabannya, “Abis pas dibangunin susah,” helloooo… itu anak tiga tahun masa dipukulin gegara gitu doang.

4. Si Penunda

Ada si Mbak yang kalau dimintain tolong, bilangnya nanti, atau sebentar ya bu. Sementara itu, dia ngapain? Nonton tipi sodara-sodara. Minta dilempar pakai tipi ngga siiii…

Atau ada juga si Mba yang lagi nyapu, tahu-tahu debunya disimpen di kamar. Bihihihihihihkkkkk ini sihhh minta disembur pakai debu gurun pasir.

5. Si Tukang Janji Palsu

Biasanya terjadi saat mudik Lebaran. Misalnya nih, bu saya balik hari senin tanggal sekian. Ehh sudah tiga hari berlalu belom sampai juga…. entah berapa senin si Mbak balik. Harusnya sih kalau memang ngga balik jangan janji palsu alias php begini yaaa

Sebenarnya masih banyak kelakuan si Mbak yang bikin sesak dada. Sampai butuh aromaterapi untuk menenangkan diri. Gue sempat mengadakan survei kecil-kecil di facebook tentang bagaimana teman-teman gue mengatasi masalah si Mbak ini, dan hasilnya adalah ini :

1. Pakai Mbak yang pulang pergi

Ini gue lakukan sama Miswa. Secara kita di rumah berdua aja dan ngga butuh mereka yang nginep. Jadi Mbak gue ini datang subuh, cuci dan setrika dua hari sekali, cuci piring dan beres rumah. Tapi anytime gue butuh bantuan dia bisa datang. Top banget orangnya. Karena sudah tujuh tahun kerja sama gue dan bokap gue.

2. Asal ada Mbak

Prinsip ini dipegang sama beberapa teman gue. Mau kerjaan si Mbak kayak apa, diterima aja deh dari pada ngga ada orang sama sekali untuk membersihkan rumah atau menjaga anak. tentu saja prilaku tukang siksa ngga bisa dipercaya untuk hal ini.

Oiya, beberapa teman gue dan belakangan adik ipar gue, mencari mereka yang lulus sma di kampung dan mau kuliah tapi ngga ada biaya. Jadi, Si Mbak ini menjaga anaknya, urusan rumah kayak cuci dan sebagainya dihandle Mbak yang pulang pergi. Nah Si Mbak ini kuliah ketika sabtu atau minggu ketika orangtua si anak libur kerja. Cara ini terbilang efektif, karena bisa “mengikat” mereka minimal empat tahun. Dan lagian juga bagus kan, si Mbak bisa memerbaiki kehidupannya ke depan.

3. No Mbak sama sekali

Prinsip ini dipegang sama beberapa teman gue yang sudah kapok, jera dan apalah istilah lainnya. Anaknya dititip ke daycare dan pulang beraktivitas mereka mengerjakan pekerjaan rumahnya sendiri. “Mendingan capek fisik aja, ngga perlu capek hati,” katanya.

Nahhh… itu pengalaman gue dan orang-orang terdekat gue tentang si Mbak, kalau kamu punya pengalaman apa soal Mbak???? Cerita dong :)))

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    40 Comments

  1. Bibi Titi Teliti 27/07/2015 at 4:44 pm

    Eyampun…
    Sampai bisa di-analisis sampai sedemikian rupa sih iniiiih hehehe…
    Emang masalah si mbak ini signifikan banget yah,..

    Semoga masalah per-mbak-mbak-an di rumahmu bisa segera kelar & beres yaaaaah πŸ™‚

    • memez 28/07/2015 at 7:49 am

      Huahahahahaa… ini analisa iseng yang merupakan buah dari pengalaman plus kekesalan :)))

  2. mawi wijna 27/07/2015 at 5:50 pm

    Dulu keluarga saya pernah punya asisten yg ikut sejak umur saya 1 tahun selama nyaris 22 tahun. Terus berhenti karena mau ngurus mertuanya. Habis itu kami pakai asisten yang datang hanya beberapa kali sehari karena lebih efisien. Dulu bisa sampai puluhan tahun itu karena kesetiaan dan sudah dianggap bagian dari keluarga, sampai sekarang sih masih. πŸ˜€

    • memez 28/07/2015 at 7:48 am

      Wow!!! Salut akan kesetiaannya si Mbak, karena hal seperti itu sudah jarang banget ya. Memang mereka bagian dari keluarga sih.. tapi kalau ada Mbak yang kerjanya ngga bener ngga asyik juga ya jadi keluarganya :)))

  3. Una 28/07/2015 at 6:51 am

    Mbak yang di rumahku udah 12 tahun apa ya di rumah. Dan 45++ jadi emang ngeyel =)) =)) Gamau salah gitu kalau debat padahal dia salah. Sering pulang kampung tapi gapapa, soalnya dia jadi supir jugak, ngurusin surat segala rupa jugak, ngurusin ee kucing jugak, hahaha jobdesknya banyak :οΌ€

    • memez 28/07/2015 at 7:47 am

      Wihhh asyik banget ya Mbaknya sudah belasan tahun begitu. Mengenai masalah ngeyel anggap aja bonusnya :)))

  4. Syahdian Novianti 28/07/2015 at 9:10 am

    pernah make art sekitar hampir 2 tahun. buat ngurus anak + bantu bersih2 rumah. uda enak banget, karena gak perlu tinggal bareng di rumah, eh minta resign karena beliau harus urus cucu nya yang baru lahir. terpaksa lah titip ke ibu/mertua. untung pas dilepas, bocah uda gede. hehehe.

    • memez 28/07/2015 at 9:33 am

      Alhamdulillah yaaa :))))

  5. Ceria Wisga 28/07/2015 at 9:11 am

    Hoho saia baru ngalamin ni, si mbak pas puasaan ijin pulang kampung 5 hari ambil raport anaknya yg sulung,anak bungsu ikut dirumah juga smbil disekolahin.lama-lama lah kok gak ada kabar berita meski udah di sms dan telepon gak pernah diangkat. eh tiba2 dia sms seenaknya cuman bilang kalo gak balik karena mau kawin. sebel banget tapi yasudahlah πŸ˜€

    • memez 28/07/2015 at 9:32 am

      Huahahahaha korban #PHP lagi nih…. Yah, pasti alasan terbesar si Mbak ngga balik tuh … KAWIN!!!

  6. Orin 28/07/2015 at 9:25 am

    belom pernah pake mbak sih Mez,jadi bebas stres hihihihi. Tapi waktu ngekost ada mbak, yg ajaib bgt punya hape + modis abis tapi ga bisa baca, jadi kita para anak kos selalu dijadiin korban baca+balesin sms dia sm pacarnya hahahaha

    • memez 28/07/2015 at 9:31 am

      Haaaaaaaa????? Ya ampun, itu gimanah pake hapenya kalo ngga bisa baca??? hahahahahahaha ini absurd banget :)))

  7. pipit 28/07/2015 at 9:51 am

    kejadian banget ama ART di rumah yang bertipe ABG.. janjinya bakal pulang hari sabtu, eh… ditungguin gak nongol.. jadi hari minggu langsung nelpon kenalan di yang biasa nyariin ART, daaannn ART saya langsung dateng deh hari senin, kayaknya gegara dikasih tau ama si kenalan itu.. alesannya sih sakit, dan gak ngabarin karena HPnya digade-in… zzzzz

    • memez 28/07/2015 at 11:17 am

      Hiksss hapenya digadein. Untung aja sudah nemu ART penggantinya yaaa

  8. Fenny | ngeBLOG dapet DUIT, mau? 28/07/2015 at 10:23 am

    Fenny pilih mbak yang pulang pergi, pengen nyoba yang kuliahan itu πŸ˜€

    • memez 28/07/2015 at 10:57 am

      yang pulang pergi memang paling oke deh…

  9. Indah primadona 28/07/2015 at 10:26 am

    Aku udah sering banget gonta ganti ART, malah gak sampe 1 tahun, kadang-kadang baru 1-2 hari kerja udah minta pulang, jadi suka bertanya-tanya, emang aku orangnya menyeramkan kah sampe ART pada gak betah?
    Tiap abis lebaran juga udah tahu si mbak bakalan gak balik, jadi nanya juga cuma buat formalitas aja, baliknya kapan? Si mbak juga pasti jawab dengan asalnya
    Karena biasanya si mbak masih ABG jadi udah tahu lah pasti gak balik
    Sebenernya kita butuh, tapi kelakuannya malah bikin kapok πŸ˜€

    • memez 28/07/2015 at 10:56 am

      hihihiiihiiii nanya formalitas :)))
      suka istilahnyaaa

  10. Wilda 28/07/2015 at 10:32 am

    Jadi teringat pengalaman pertama punya mbak dapetnya yang ABG. kerjaannya lumayan sih, awal-awal kerja rajin tapi kesiniannya mulai berkurang. kayanya sih pas mulai berkurang rajinnya itu, dia lagi agak galau sama pacarnya. jadi kebawa deh sama performance kerjaan.

    dan 1 hal lagi yang bikin kita off-in dia itu karena keluarga gak suka. Orangnya cuek dan agak jorok. dan saya pernah ditegur bu RT karena si mbak ini kelayapan malem-malem sama ABG2 komplek situ juga. Hadeeeh, jadilah diberlakukan jam malam. batasnya jam 9. Diatas itu dengan perizinan dulu.

    Ribet amat dah, Pusing pala Barbie ah… so off in aja

    • memez 28/07/2015 at 10:55 am

      Huahahahahaaa…. ini juga pernah terjadi sama kakak iparku. Karena pembantunya ditinggal bersama anaknya pas kerja, eh si pembantu malah suka bawa pacarnya ke rumah, siang-siang!!!! menyebalkan bukan…

  11. Ria Rochma 28/07/2015 at 11:14 am

    ART di rumah mertua Mama mertua, usianya udah mendekati tua. Ih.. Bener. Ngeyelnya ampun-ampunan deh. Kalau dia salah, disalahin ga mau..

    • memez 28/07/2015 at 11:18 am

      Tuh kan ngeyel pasti sifat utamanya deh :)))

  12. izzawa 28/07/2015 at 11:30 am

    Kakak saya sering tuh dpet yg tipe ABG ampun dah ….

    • memez 28/07/2015 at 11:47 am

      huahahahhaha itu sihhh memang seringkali ngga bisa mengelak yaaa

  13. enci harmoni 28/07/2015 at 12:36 pm

    ih analisanya bener banget, kami no asisten mbak, kerjain bedua laki bini, beres dech, eh pke ding, setrika saja….

    • memez 28/07/2015 at 3:24 pm

      setrika itu memang pekerjaan paling berat. beneran paling berat deh…gue aja nyerah banget untuk urusan setrika :)))

  14. rahmiaziza.com 28/07/2015 at 3:09 pm

    Biasanya yang kebanyakan drama itu ART yang nginep ya mbak. Banyak denger juga cerita kaya gini dr ibu2 yg lain. Alhamdulillah ART sampe sekarang masih betah di rumah dan ngga aneh2, tapi emang ngga nginep siih

    • memez 28/07/2015 at 3:24 pm

      heheheheh selalu ada deramaahhhh di ART yaaa…

  15. Desi 28/07/2015 at 4:20 pm

    Gue pun blom pernah pake art yang nginep Mez…soalnya emang keterbatasan tempat juga sih hihihi ;p

    Alhamdulillah skrng udah nemu yang pulper.. πŸ˜€

    • memez 28/07/2015 at 4:43 pm

      Kalau yang pulper bisa menghandle… malas juga sih hire yang nginep yaaa :))

  16. Suci 29/07/2015 at 11:40 am

    Dulu pas kecil, dirumah pernah ada mbak. Itu juga pas di hire papah pas adek bayi saya lahir. Eh… ngga bertahan lama, trus dipulangin sama mamah ^_^ gegara pernah ngedapetin paha adek bayi saya biru, mamah yakin kalo si mbak itu pelakunya. Kesel, dipulangin sekalian. Sampe sekarang, ngga punya mbak-mbak-an lagi. Alhamdulillah lah, ngurus 3 anak plus tetek bengeknya sendiri.

    • memez 30/07/2015 at 8:42 am

      Ouchhh Mbak Tukang Siksa itu memang akan ada sepanjang waktu yaaa…

  17. Pypy 29/07/2015 at 3:49 pm

    Mungkinn.. Mungkin nanti akan jadi yg ga ada mba sama sekali atau mba datang tapi pas wiken.. Mungkin.. kecuali kalau mama berhasil bawa mba yg pernah kami pakai dulu dirumah πŸ˜€

    • memez 30/07/2015 at 8:41 am

      #BantuDoaDeh….

  18. Hani S. 28/07/2016 at 10:12 am

    Type 45++

    Asli lho gak mau di “bilangin” padahal baik2 juga karna kami dirumah nyadar diri soal umur, tapi ya gitu, kerjaan hampir semua gak sesuai sama yg di harapkan. Kalau di bilangin lagi, pasti motong omongan dan jawab “iya iya, di percayakan saja ya” πŸ™

    Tapi karna udah berumur kali ya makanya ngemong kayak ke anak2nya sendiri. Plus minus selalu ada, dan bagian “giliran ada bikin capek hati tapi gak bisa protes” itu bener banget, haha.

    Sampai sekarang masih di pertahankan walau udah banyak baju yg rusak karena prinsip nyuci si mba harus pakai sikat, no matter what. hahahaha, rugi bandaaaar

    • memez 28/07/2016 at 3:43 pm

      Hahahahaha ya begitulah πŸ™‚

  19. Indri 29/07/2016 at 5:56 am

    Gw jg udah ngalamin tuh mes, yg pertama trnyta maling. Dia bawa satu” gak tahu dibawa kemana. Jam tangan puma ori, tas, jeans gw 2. Itu yg ketara…gak tahu yg kecil”….tiba” minta plng mendadak alasan ada keperluan penting. Eh pas dicek kamarnya udah gak ada semua brgnya. Di sms, ditelpon gak dijawab. Kabuuuur….yg kedua gw pake 2. Yg satu, sotoy dan sosialita, kerjanya nyuruh si mba nya yg satu. Udah kaya yg majikan…hallooo….dan dia gak balik. Alhamdulillah yg kecil balik, org nya nurut. Gw emang seneng nih sama yg kecil ini walaupun kerjaannya gak bisa cepat. Tp kalau dibilangin nurut….klo ditulis mah panjang bgt mes….hehehehe…..

    • memez 29/07/2016 at 8:47 am

      Hahahahahaha i feel u. Jadi katanya sih kalau Pembantu ada dua memang kecenderungannya yang satu itu suka nyuruh nyuruh…

  20. diah 29/07/2016 at 12:01 pm

    dah beberapa kali pake ART, yg pertama enak art pulang pergi, resign karena hamil (dah py punya suami). pernah yg umur 20-an resign karena mau kawin, pernah pake yang ABG, kelakuannnya ajaiibb banget…gayanya selangit..hahaha..sampe pernah minta di anterin ke dokter kecantikan, mau mutihin dan menghaluskan kulit.. terakhir pake setengah baya yang pulang pergi..sampe lebaran kemarin dah setahun dan sama2 nyaman, tapi lebaran ini izin pulang kampung agak lamaan, karena nungguin adiknya lahiran. sampe hari ini blum bisa balik.. jadilah mengerjakan kerjaan rumah sendiri..

    • memez 29/07/2016 at 7:06 pm

      Hihihihihiihh… setiap ART ceritanya klasik dan cenderung sama ya πŸ™‚