bimooooo
Time flies so fast….

Hari ini gue mengantar Bimo, asik bungsu gue ke stasiun Pasar Senen. Ya, mulai hari senin besok dia akan memulai fase kehidupannya yang baru sebagai mahasiswa.

Jujur, gue merasa ngga rela. Dicampur sedih sama takut.

Semenjak nyokap gue meninggal bulan maret 2014 silam, otomatis urusannya Bimo menjadi prioritas utama gue, tanggung jawabnya ada di gue.

Bukan cuma soal uang, tapi juga soal perhatian. Maka, waktu dia lulus sekolah dan minta untuk kuliah di ISI Yogya, gue cuma bisa mengarahkan, memberi pandangan. Kalau hidup itu ngga mudah, keras dilewati dan penuh tantangan.

Maka, ketika dia memilih untuk kuliah di jurusan pedalangan, gue cuma bisa dukung dan berdoa saja. Walaupun banyak yang menyangsikan, kuliah di Pedalangan mau jadi apa? Lahh gue mah heran ya, kuliah di Pedalangan ya jadi Dalang. Ngga jadi dalang? Banyak bidang seni lain yang bisa menerima kontribusinya. Alhamdulillahnya,  Bimo ini lulus ujian dan diterima, dan uang kuliahnya pun ngga terlalu mahal.

Sambil nunggu masa kuliah dimulai, Bimo benar benar menghabiskan banyak waktu di rumah. Dia antar atau jemput gue ke manapun, tidur sama bokap gue, atau sekedar main sama keponakan-keponakan yang selalu senang digendong Bimo, karena… dia empuk!!!

Biar badannya gede, tetap aja dia anak bungsu yang manja. Kalau lagi manjanya keluar duhhh… malas banget deh hahahahhaaa….

Punya adik cowok yang akan kuliah di luar kota, bikin gue banyak-banyak berdoa. Mudah-mudahan dia ngga tergoda dengan kebiasaan buruk teman-temannya, ngga ikut-ikutan hal negatif dan sebagainya. Gue cuma bilang sama dia, kalau dia macam-macam, gue ngga akan peduli lagi sama hidupnya. Karena apa? Karena gue, suami dan adik-adik gue yang lain sudah begitu mencurahkan perhatian buat dia. Syukurnya sih dia mengerti.

Nah, waktu dia mau ke luar kota ini, otomatis gue menyiapkan segalanya. Apalagi dia kan berbadan besar, ngga mudah menemukan pakaiannya. Terutama, yang harus dicari buat Bimo ini adalah boxer yang nyaman…. Untungnya sudah ketemu sih…

Tadi pagi, waktu mengantar dia ke stasiun Pasar Senen, gue peluk dia dan gue bilang, masa depan kamu tergantung kamu menjalani hidup kamu sendiri. Hidup itu pilihan, kalau kamu memilih berlaku santai dan buruk, ya masa depan kamu seadanya saja… Diam-diam gue lihat dia terharu.

Gue sudah berusaha mengantarkan Bimo menuju cita-citanya, sisanya tinggal bergantung dari usaha dia sendiri. By the way, ada yang juga mellow karena urusan melepas orang tercinta menuju fase kehidupannya yang baru? Cerita dong harus seperti apa biar ngga galau melulu….

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    8 Comments

  1. Yeye 29/08/2015 at 8:09 pm

    Wkt adek gw nikah, gw jg melow krn tau dia bakalan sibuk sm kel nya nti 🙁

    • memez 29/08/2015 at 10:22 pm

      Hiksss lo ngingetin gue gimana kalau nanti si Bimo nikah yaaa

      • Tia putri 31/08/2015 at 11:45 am

        komen mba yeye sama kek gw mba, waktu adek gw selesai ijab qobul, rasanya hati ini maknyess bukan karena kena es batu, tapi karena gw kayak kehilangan temen main di perantauan…

        • memez 31/08/2015 at 9:16 pm

          Ihhh gue jadi ngebayangin kalau nanti Bimo juga ijab kabul 🙂

  2. Dani 30/08/2015 at 10:26 am

    Waduh, sayah belom pernah ada pengalaman Mbak Memez. Semoga sukses buat Bimo ya Mbak 🙂

  3. pipit 01/09/2015 at 5:17 pm

    wahh.. bahagianya bimo punya kakak-kakak yang sangat perhatian 🙂 semoga sukses kuliahnya dan sukses juga setelah kuliah…

  4. Pypy 02/09/2015 at 4:58 pm

    Aaa.. Kalimat itu juga yg sering ku bilang sama Ayen, ade ku mba Mez 😀 Hidup ini pilihan, lu mau jadi apa besok semua tergantung keputusanmu, kakak orang tua cuma bisa mengarahkan 😀

    Sukses untuk Bimo ya mba Mez.. Pasti bisa lah dia jaga diri disana 🙂

  5. Mia 03/09/2015 at 7:11 pm

    Cedih Mez :'(.
    Gue waktu adek mulai ngekos ga ngerasa apa2. Secara gue jg merantau dr 15tahun lalu. Yang kasian mah nyokap bokap. Hiks