Rajin banget posting program kehamilan yang dijalani, sehari sampai dua kali? Ya ngga apa-apa dong. Gue lagi senang aja. Sudah hamil? Belum. Trus senang kenapa? Ya senang aja, karena apa yang gue jalani ada progressnya. Berasa ngga sia-sia, walau ternyata harus bersabar untuk proses inseminasinya.

Jadi begini, sejak gue dan Miswa ditanya mau menjalani kehamilan secara alami atau inseminasi atau langsung bayi tabung, gue dan Miswa sepakat mau inseminasi dan mau melompati proses kehamilan secara alami. Selain selama ini sudah menunggu secara alami, gue juga Miswa ngga sabar aja.

Nah, salah satu proses yang harus dilalui untuk inseminasi ini adalah suntik gonal F 75. Jadi, waktu hari ketiga gue konsul sama dr Taufik dan hari itu juga gue suntik gonal F 75 untuk memancing sel telurnya supaya membesar. Suntiknya sendiri sih sama susternya, dan cara suntiknya tuh dua jari dibawah pusar. Sakit? Ngga. Bahkan, sakitnya ngga ada seujung kuku dibanding ketika suntik jerawat yang biasanya gue lakoni tiap bulan.

Oiya, gue juga langsung beli Gonal F 75nya untuk dosis tiga kali suntik, harganyaa…. lumayan mahal (setidaknya buat gue)

Biaya Suntik Gonal

Yaa… untuk tiga kali suntik harganya 1,965 ribu. jadi sekali suntik itu obatnya sekitar 655ribu. Jujur aja gue sempat merasa sedih, kalau dibeliin sepatu bisa dapat berapa pasang kan… eh gue dimarahin Miswa, katanya ikutin aja prosesnya. Jangan mikirin duitnya. Urusan cari duit, peras keringat, banting tulang itu urusan dia. Hahahahahaa… gue sampai malu sendiri.

Setelah suntik gonal f 75 pertama kali, besoknya gue langsung cuti. padahal sih ngga merasa sakit, cuma gue merasa pingin istirahat aja. Ngga mau capek-capek atau forsir kegiatan. Di hari Rabu, di hari mens kelima, gue suntik lagi, di BIC juga. Aih… sumpah ya, suster-susternya tuh sangat membantu banget. Ngajak ngobrol dan bikin gue jadi termotivasi. Nah, karena hari jumat alias hari ketujuh mens gue keburu ambil cuti, akhirnya gue minta izin untuk membawa suntikan dan obatnya. Trus gue dikasih surat pengantar yang berisikan tata cara penyuntikan.

Alhamdulillahnya, di hari kelima itu, mens gue juga berhenti. sampai-sampai teman gue di kantor heran, kok sebentar banget. Maklum saja, gue biasanya mens bisa delapan sampai sepuluh hari. Entah pengaruh obat yang dikonsumsi atau pengaruh jaga makanan yang gue lakukan. Badan gue jadi enak banget. Jerawat-jerawat yang dulu bertebaran, pelan-pelan minggir.

Di hari ketujuh alias hari jumat, gue suntik gonal F 75 di klinik dekat rumah. Dokternya agak bingung bagaimana menyuntiknya. Gonal F 75 ini kan ada campurannya, jadi gue sedikit memberikan instruksi ke dokternya. Tapi, Alhamdulillah lancar walau sedikit sakit. Oiya, selain disuntik Gonal F 75, gue juga dikasih obat penebal dinding rahim, progynova, harnya 77ribu sepuluh pil, yang diminum satu kali sehari habis makan malam. Trus, yang jadi perhatian gue banget selama suntik Gonal F75 ini adalah waktunya yang harus sama, dan tidak boleh jauh berbeda. Gue mengambil waktu suntik sekitar 16.40 WIB

Setelah tiga kali suntik Gonal F75, hari ini gue kontrol lagi ke Dr Taufik Jamaan. dan Alhamdulillahnya ada kemajuan luar biasa. Sel telurnya membesar, dinding rahimnya semakin tebal. Gue ditanya kapan mau Inseminasi, gue bilang bulan ini saja. Sayangnya, Dr Taufiknya mau berangkat umroh minggu ini. Tapi, dia menyarankan untuk Inseminasi ke rekan dokternya yang lain. Karena gue dan Miswa sudah sangat sreg sama beliau, makanya gue memilih bulan depan.

Sambil menunggu Inseminasi dimulai, gue diresepkan obat penebal dinding rahim Duphastone sebanyak 15 butir, yang diminum setiap malam. Obat yang gue tebus di apotik BIC ini harganya 352ribu. Trus gue dikasih tahu waktu yang tepat untuk berhubungan, dan kalau sampai 15 maret belum mens, diminta test pack. Tapi, kalau sudah mens, di hari ketiga sampai hari kelima diminta kontrol lagi.

Jujur aja, walau belum mendapat rezeki hamil, gue merasa senang. Apa yang gue lakukan sama Miswa selama ini mulai menampakkan hasil. Gue merasa Dr Taufik ini kayak bapak, kayak orang tua. Yang gue sama Miswa senang dari beliau adalah sebelum melakukan pemeriksaan, beliau baca doa dulu, yang bikin gue terharu.

Karena beliau mau umroh, gue sampai titip doa supaya keinginan gue dan Miswa untuk memiliki keturunan segera terwujud. Layaknya orang tua ke anak, beliau berpesan ke gue untuk jaga kondisi, jaga kesehatan, jangan terlalu capek. Pesan ini gue pegang benar. Mungkin saja selama ini gue terlampau lelah sehingga tidak memikirkan kondisi kesehatan tubuh gue.

Gue tahu dan sadar banget. Apa yang gue lakukan saat ini butuh kesabaran luar biasa. Selain budget, tenaga dan waktu, yang bisa gue lakukan cuma banyak bersabar dan berdoa. Jadi, kepada siapapun yang membaca ini, semoga berkenan untuk ikut mendoakan gue dan Miswa. Salam sayang semuanya….

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    17 Comments

  1. Ratna Dewi 29/02/2016 at 9:48 pm

    Aaahhh aku terharu baca perjuanganmu mbak. Semoga diberi hasil yg terbaik ya. Btw, ini memang resmi pindah ke BIC ato cuma second opinion? Trus yg sama dr Caroline kemarin gimana? Share terus pengalaman promil di BIC ya mbak, aku pengen tau banyak.

  2. Jade Ayu 29/02/2016 at 9:49 pm

    Didoakan selalu tante Memez. Insya Allah diberikan yg tbaik. Tmn gw jg ada yg lg program sm dr Taufik. Ktnya baik ya

  3. Bebe 29/02/2016 at 10:53 pm

    Semoga perjalanan lancar ya Mez. Selalu didoain kook. Apalagi kalau baca post lo tuh keliatan kalau lo relax dan menikmati setiap stepnya, walaupun mungkin aslinya ga senyaman yang lo perlihatkan. Jadi semoga semogaaa.. cepet dikasih ya Mez.. Aamiiin

    • memez 07/03/2016 at 8:25 pm

      Amin amin… mohon doanya ya be… Gue berusaha santai dan menikmati setiap prosesnya aja.

  4. Desi 01/03/2016 at 2:43 pm

    Aamin…didoain dari sini, semoga semuanya berjalan lancar dan sesuai rencana yaa.. 😉

  5. Aprillia Ekasari 08/03/2016 at 9:00 pm

    Semoga sukses program hamilnya, doa dan harapannya dikabulkan sama Allah, ya Mbak? Aamiin 🙂

    • memez 14/03/2016 at 6:37 am

      Amin… terima kasih banget yaaa

  6. Pypy 14/03/2016 at 1:17 pm

    Syukurlah sudah ketemu dokter yg bikin tenang dan nyaman gini ya mba 🙂

    • memez 27/03/2016 at 10:24 pm

      Iya, Alhamdulillah banget deh…

  7. Rere @atemalem 15/03/2016 at 9:09 am

    Aku terharu banget baca prosesnya, Mez.
    Semoga doa dan usahanya berbuah manis ya. *peluk*

    • memez 27/03/2016 at 10:24 pm

      Terima kasih kakak….

  8. Nengdee 27/07/2016 at 12:30 am

    Hi mbak memez, salam kenal!
    Wah, perjuangan kita sama nih, ttep ikhtiar ya.. InshaAllah diberikan rezeki secepatnya.. Oh ya untuk hasil insem gmn kelanjutannya? Dan kalo boleh tau d share jg biayanya, krn aku sempet tergiur jg dgn program hamil d bic ini.. Thank you 🙂

    • memez 28/07/2016 at 5:20 am

      Ngg jadi Inseminasi 🙂

      • Tri Bakti Oktavianti 06/08/2016 at 10:45 pm

        hi mba memez knp kok gajadi insem?

  9. Yesi Intasari 31/08/2016 at 4:54 pm

    Mbaak aku langsung khatamin semua tulisan program hamilnya, terharu banget sama perjuangannya.. aku juga lagi nunggu-nunggu, dulu waktu awal nikah sempet dijaga karna aku masih sakit harus berobat jalan selama 6 bulan sekarang alhamdulillah udah sehat ternyata masih harus sabar, mudah-mudahan harapan kita segera dikabulkan ya mba, amiin 🙂

    • memez 04/09/2016 at 10:41 pm

      Amin Amin… terima kasih doanya yaaa

  10. Aprianti 06/12/2016 at 8:47 am

    Mb smg allah mengabulkan semua keinginan mb dan suami. Mb cpt hamil. Doa kan sy dan suami jg ya. Sy jg menjlnkan program kehmilan. Smg kita berhsl. Amin