Disclaimer : Tulisan ini bukan tulisan berbayar. Ini murni pengalaman pribadi

 

Hari ini, sebelum ngantor, gue pergi ke kantor BPJS Kesehatan di daerah Cempaka Putih, Jakarta Pusat buat mengantar beberapa berkas.

Sambil menunggu orang yang akan gue temui, gue berjumpa dengan beberapa anggota DPRD dari sebuah kabupaten di Sulawesi, mereka sengaja datang ke kantor BPJS buat meminta fasilitas BPJS yang mana hak mereka juga. Gue sempat membatin, mereka aja yang penghasilannya sudah cukup bahkan berlebih merasa harus punya BPJS.

Gue ngga sempat tahu bagaimana kelanjutannya, karena gue keburu ke kantor naik Ojek. Sambil jalan,Β  gue sempat ngobrol dengan tukang ojeknya yang bikin gue merasa nelongso…

Ojek yang gue naiki ini adalah Ojek Online, yang menurut gue dia lebih mengerti bahwa kesehatan itu ngga bisa terbeli dan dinilai dengan apapun. ini dia obrolan gue (G) dan Tukang Ojek (TO)

TO : Habis ngurus surat-surat BPJS ya Mbak, ikut yang berapa mba?

G : Iya pak, saya ikut yang kelas I, sebulan bayarnya 59.500

TO : Kayaknya rugi ya kalau ikut begitu, kalau ngga sakit, duitnya ngga balik.

G : Pak, ikut BPJS itu bukan soal untung rugi ya. Bapak jangan mikir hidup sehat melulu, namanya hidup kita kan ngga tahu kapan sakit. Saya pernah loh, bapak saya operasi jantung sampai hampir 90 jutaan, tapi ngga bayar sama sekali karena pakai BPJS.

TO : -Tertarik- Daftarnya gimana ya? Bisa ngga misalnya nama saya dipakai buat anak saya?

G : Daftarnya bisa di cabang terdekat, online juga bisa kok Pak. BPJS Bapak cuma bisa dipakai Bapak, tidak bisa dialihkan.

TO : Katanya kalau BPJS pelayanannya dilama-lamain?

G : bapak kata siapa? Saya mengalami sendiri dapat pelayanan bagus. Adik saya lahiran sampai 25 juta cuma tandatangan aja, karena ditanggung BPJS di RSCM. Bahkan Om Saya yang tadi pagi meninggal ngga bayar apa-apa karena ditanggung BPJS.

TO : Katanya obatnya yang biasa?

G : obat sih tergantung kebutuhan pak. Dikasih obat generik, atau obat paten tergantung dokternya kan..

TO : Tapi kan sayang kalau saya bayar tiap bulan tapi ngga saya pakai, atau saya ngga sakit..

G : Pak, punya BPJS itu buat jaga-jaga kalau sakit dan bisa dapat perawatan. Kalau ngga sakit, Bapak kan bisa kontrol gigi, bisa bikin kacamata

TO : Berapa mbak bayarnya?

G : Tergantung pak, ada yang 25.500, 42.500 atau 59.500, tergantung bapak mampunya yang mana.

TO : Saya ngga mampu mba, sekeluarga saya berlima, bisa bayar berapa tuh.

G : bapak ngerokok ngga? #MulaiEmosiGue

TO : Ngerokok.

G : Sehari abis berapa bungkus? Harga rokoknya sebungkus berapa?

TO : Sebungkus lah, yah harganya 18ribuan lah.

G : Kalau bapak bisa merokok, masa bapak ngga mampu bayar BPJS. Kurangin rokoknya jadi setengah bungkus, sisanya kumpulin buat bayar BPJS !!! #GueAgakKetusNgomongnya

TO : #Diem

Seee… bukannya gue orang yang berlebihan uang atau seperti apa. Gue mengalami banget kok BPJS benar-benar membantu. Om gue baru tadi pagi meninggal. Asuransi dari kantornya diputus karena dia sudah sakit demikian lama. dan yang membantunya hanya BPJS. Ngga cuma itu,Β  ketika Bokap gue sakit dan menghabiskan 90 juta, gue cuma daftar pakaiΒ  kartu BPJS dan selesai. Ngga ada tagihan yang harus gue bayar…

Masih merasa ngga bisa bayar BPJS tapi bisa beli rokok? yaudah kalau sakit teriak aja sama bos-bos pemilik pabrik rokok itu… bakalan dengar ngga mereka???bakalan bantu ngga mereka???

#EdisiKesellll

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    6 Comments

  1. ndu.t.yke 17/12/2015 at 1:32 pm

    rodok longor (agak bodoh) memang bagi yg ngomongnya gak mampu bayar BPJS tp masih bisa beli rokok…… #agakikutanemosi #dikit

  2. Desi 17/12/2015 at 3:47 pm

    bener banget Meezz..gue pun merasakan banget manfaat BPJS waktu FIL sakit keras taun lalu. Bener2 sebulan di rawat di rs..plus 2 minggu di icu…..
    coba kalo ga di cover bpjs..berapa biaya yang musti dibayar ? secara icu di rs kan termasuk mahal…

    mudah2an program yang sedang berjalan ini, bakalan terus membawa manfaat yang banyak buat orang2 yaa…

  3. Maya 18/12/2015 at 6:00 pm

    Kayaknya sebagian besar banyak yang belain rokok ketimbang BPJS atau asuransi kesehatan. Heran emang, padahal kalo sampe sakit kan yg ngerasain sendiri, itu asuransi juga yang make sendiri. Ngeselin emang. Bagus mba Mez, emang mesti di gituin biar sadar dikit

    • memez 18/12/2015 at 8:05 pm

      Hihihiii ikutan kesel kan…

  4. Pypy 22/12/2015 at 1:59 pm

    Behh ikutan kesel bacanya.. Bisa banget lagi ngomongnya si bapak πŸ™

  5. Elfa Viona 28/12/2015 at 1:44 pm

    Strike banget mba πŸ˜€ memang benar perbandingan antara merokok dengan BPJS itu sangat efektif, kurangi merokok + bpjs, mengurangi resiko sakit juga