Rumah Memez

Cerita Memez / Review

KoalaKos, Cara Gampang Kelola Kamar Kost

Nasib anak kost tak kenal

Mengikuti mata kuliah

Ya nasib anak kost rajin belajar

Agar hidup tak susah la yaw ya nasib

Siapa yang auto nyanyi? Hahahahaa… Yup, sepenggal lirik dari lagu Nasib Anak Kost yang dinyanyikan kelompok vokal P Project di Tahun 1990an ini, memang menggambarkan kehidupan anak kost banget ya. Jadi anak kost mungkin dialami oleh banyak orang, tapi kalau banyak dari teman-teman saya sih mengalami masa jadi anak kost itu di zaman pas kuliah ya.

Berbeda dengan kebanyakan orang yang memulai nasib jadi anak kost di zaman pas masih jadi mahasiswa, saya justru mengalami masa jadi anak kost itu di zaman pas baru mulai kerja. Dan kalau diingat-ingat, ceritanya seru banget. Mulai dari memergoki teman kost pacaran, sampai jadi Ibunya anak-anak kost lainnya. Pokoknya, antara pingin berurai air mata, sampai pingin ketawa geli deh….

Saya ingat banget, kali pertama saya jadi anak kost itu waktu saya baru kerja di sebuah media cetak di daerah Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Rumah kostan saya dekat banget sama rumah orang tuanya Shireen Sungkar dan Zaskia Sungkar. Namanya waktu itu baru jadi reporter yang ditugaskan di desk hiburan, jadi kalau lewat rumahnya Shireen dan Zaskia, norak banget deh. Sambil melihat-lihat gitu, berharap dapat berita…. hahahahaa….

Namanya juga baru pertama ngekost, semangat banget pas belanja sampai beli barang banyak banget, eh ternyata kamar kostannya sempit banget. Bahkan letaknya di sebelah kamar mandi yang digunakan ramai-ramai. Jadi, ini sebenarnya satu rumah, terdiri dari dua lantai yang dibagi beberapa kamar. Lucunya, saya yang paling niat bawa barang. Diantaranya sih kompor, pingin bawa kulkas kamarnya ngga muat. Tapi sebelnya kalau kost ramai-ramai begini,ada aja barang yang dipakai penghuni kost lain, tapi ngga dikembalikan. Berapa kali aja saya kehilangan piring, gelas, sendok sampai pakaian. Sebel kan….

Dikunciin Ibu Kost

Saya juga sempat ngekost di rumah susun Cawang,  Jakarta Timur. Yang ampun deh… jorok! apalagi, konon unit yang saya tempati bekas bandar narkoba , hahahahha serem kan. Saya sempat lama tinggal di rumah susun Cawang ini, karena enak sih sebenarnya. Strategis banget. Sayangnya, zaman itu belum ada apartemen subsidi kayak sekarang. Yang bikin saya kapok tinggal di sini adalah… suatu malam, saya sudah sampai kostan. Eh dapat kabar kalau Alda meninggal. Namanya reporter, langsung dikontak kantor dan saya liputan, lewat semak-semak pepohonan gelap gitu. Untungnya… biar ngga iseng, saya sambil teleponan sama seorang teman dan janjian di RSCM. Tempat jenazah almarhum dibawa. Trus, saya juga memutuskan pindah ke sini karena suatu hari lokasi di sekitar Rusun Cawang ini banjir. Akibatnya, listrik mati dan pasokan air terhambat… akhirnya saya pindah ke kostan dekat kantor.

Oiya, biasanya pertimbangan saya kalau memilih kostan itu yang dekat kantor. Maklum aja, saya dulu tuh sering banget pulang dinihari. Walau diantar sama supir kantor, kayaknya malas aja jauh-jauh dari kantor. Karena zaman saya kerja di situ, saya harus siap ditelpon untuk liputan hehehehee…. rajin banget lah zaman itu.

Jadi Ibunya Anak-Anak

Nah, kemudian saya menemukan sebuah rumah yang di atasnya ada beberapa kamar kostan. Saya inget banget, di tahun 2007an akhir itu, saya menyewa rumah sekitar 1,5 Juta Rupiah, yang saya sharing dengan tiga teman cowok lainnya. Eits, janga mikir negatif ya, karena tiga teman cowok ini, walaupun seumuran sama saya, kayak anak-anak banget. Mereka manja dan juga malasnya minta ampun. Blom lagi, mereka kebanyakan keluar kota, akhirnya saya sering banget di kostan sendirian. Padahal, saya aslinya juga penakut.

Karena saya perempuan sendiri dan paling sering ada di rumah, saya yang mengatur pengeluaran kostan. Misalnya nih, kita sewa jasa Asisten Rumah Tangga untuk cuci baju, setrika sampai beresin rumah. ARTnya sendiri sih datang dua hari sekali, nyucinya juga pakai mesin cuci punya saya. Nah, biasanya kita iuran deh untuk beli deterjen, sabun sampai air mineral galon.

Dan… tiga cowok ini saking manja dan males hahahahaa… ngga males sih, mungkin mereka kecapekan karena terlalu sering berada di luar kota untuk syuting, mereka tuh sering minta masakin, minta beliin makan sama saya. Dan anehnya, saya suka suka aja, ngga merasa keberatan. Oiya, diantara kita ngga ada yang saling jatuh cinta ya, benar-benar kayak keluarga gitu deh. Makanya, waktu saya nikah duluan di tahun 2009, saya sedih banget berpisah sama mereka. Tapi… melihat mereka yang sudah pada sukses di karier dan kehidupan rumah tangganya, terharu aku tuh.

Dari Anak Kost Jadi Ibu Kost

Jadi anak kost selama bertahun-tahun, yang paling saya ingat tuh ketika bayar rasanya malas banget. Bukan… bukan malas bayar karena duitnya ngga ada. Tapi, saya kan orangnya suka lupa tanggal, lupa hari… eh tahu-tahu sudah waktunya bayar, tanggalnya terlewat. Alhasil… sering ditegur Ibu Kost dan jadi ngga enak banget hahahaha… Apalagi, waktu ngekost rame-rame itu, ada aja yang lupa bayar kost dan pas ditagih, susah banget….

Nah, dari pengalaman jadi anak Kost, kemudian saya beralih jadi Ibu Kost.  Jadi, semenjak almarhum Mamah saya meninggal lima tahun lalu, saya dan adik-adik diwariskan beberapa kamar kost di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Maklum aja, almarhum Mamah saya kan orang Betawi, jadi diwariskan juga dari almarhum Kakek saya. Tapi, terus terang agak susah ternyata mengelola rumah kost ini. Eh ndilalahnya… saya kok ketemu dengan aplikasi KoalaKos . Aplikasi ini memudahkan banget untuk mengelola kamar kost.Karena saya dan adik-adik seringkali sibuk dan ngga bisa bolak-balik untuk mengecek kostan yang kami miliki, makanya kita seringkali repot kalau mau menagih uang kost. Nah, kalau di Koala Kos ini, ada fitur yang membuat pengelola kostan jadi lebih mudah.  Fitur itu adalah :

1. Pengingat Bayar Untuk Penyewa

Ini sih fitur paling penting deh menurut saya. Karena seringkali penyewa lupa bayar dan susah dihubungi. Fitur ini akan mengingatkan penyewa kalau sudah jatuh tempo untuk membayar kostan. Caranya gampang, tinggal masukkan nama dan nomor telepon penyewa, nanti dari Koala Kos akan otomatis mengirimkan reminder jika sudah dekat dengan tanggal jatuh tempo.

2. Rekapitulasi pembayaran dan pembukuan yang praktis

Kadang, sebagai pemilik atau pengelolan kostan, seringkali lupa untuk mencatat pembayaran yang diterima. Nah dengan KoalaKos, akan ada pemberitahuan saat penyewa melakukan pembayaran sewa, dan semua riwayat pembayaran otomatis tercatat di aplikasi Koalakos. bahkan kalau penyewa menunggak pembayaran juga bisa tercatat loh, Praktis kan….

3. Pengaturan dan promosi kamar kos yang mudah

 Ini juga fitur andalan saya nih. Jadi, kalau ada kamar kost yang kosong, tinggal dipromosikan aja di KoalaKos. Sebagai pengelola, kan sebel kalau ada kamar kost yang kosong dan tak kunjung terisi. Makanya, dipromosikan aja di Koala Kos. Oiya, mempromosikan kamar kos ke berbagai partner jadi  praktis dan mudah.
Terus terang, menjadi Ibu Kost itu ngga mudah loh.. saya pernah banget ketipu sama penyewa yang tahu-tahu kabur dan meninggalkan barangnya di dalam kamar kostan. Makanya, butuh banget aplikasi KoalaKos ini untuk memudahkan pengelolaan kamar kost.  Mau mempromosikan kostan yang kamu kelola dan juga memudahkan pengelolaannya?
Langsung aja download KoalaKos di :

Nah, itu cerita saya soal pengalaman ngekost trus jadi Ibu kost. Kamu punya pengalaman lucu saat ngekost? Sharing ya di komentar….

22 Comments KoalaKos, Cara Gampang Kelola Kamar Kost

  1. Nurul Sufitri

    Wah, cocok nih Koalakos aku mau kasih tau papahku ah. Beliau kan punya beberapa kamar kost di sekitar UI dan Duren Tiga. Jdi ga pusing tujuh keliling ya biar Koalakos aja yang bantu mengelolanya. Tinggal download aja ya, mb Memez. Btw dulu papahku juga anak kost eh suamiku juga sempat ngekost hahaha, jodoh deh. TFS ya.

    Reply
  2. Tetty Hermawati

    aku pernah dikunciin dulu soalnya pulang telat, eh diajarin manjat gerbang sama kakak kelas, wkwkwkwk. padahal itu kost perempuan, adeuh malu2in aja kalo inget

    Reply
  3. gita siwi

    Pernah kost pas mau ada radio baru di Bogor dari ibu kost aku belajar ilmu sholat Duha malah. Hahahaha dan baru tahu juga kalau pulang Jakarta ibu kost bisa juga masuk kamar karena punya kuncinya hahaha

    Reply
  4. Dian Farida Ismyama

    Wah enggak nyangka pengalaman Mbak Memez luar biasa. Berawal dari jurnalis to. Sekarang mengelola kos2an berarti ya? Saya juga pingin punya kos2an, semoga diijabah. Enak nih udah ada koalakos jadi lebih mudah

    Reply
    1. memez

      hahahaha… ini kost-kostan dari warisan alm Mamah, cuma empat kamar tapi Alhamdulillah buat nambah jajan. Makanya Alhamdulillah banget ada KoalaKos, membantu banget

      Reply
  5. Leyla Hana

    Ya ampun, tajir melintir nih Mba Memez sampe punya rumah kos-kosan. Kalo aku cuma berpengalaman ngekos dan bete kalo ibu kosnya galak wkwk

    Reply
  6. Eskaning Arum P.

    Dikunciin ibu kos? Aku langganan pas ngekos karena sering pulang malam (belajar dan bekerja keras aku buk, bukan keluyuran wkwkw).

    Canggih ya sekarang mau kelola kamar kos udah bisa dilakukan online. Teknologi yang bener2 membantu para ibu kos nih

    Reply
  7. Didik

    Wah penting banget nih aplikasi buat cari kos. Secara kan zaman sekarang bisa akses informasi hanya dari hape. Sekali pencet, semua kebutuhan beres. Tak terkecuali soal kos ini. Keren aplikasinya.

    Reply
  8. Keke Naima

    Mertua saya juga sebagian area rumahnya tadinya dijadikan kos-kosan. Dibikin beberapa kamar gitu. Tetapi, beberapa tahun terakhir ini, disewa sama salah satu UKM untuk dijadikan gudang.

    Saya pribadi gak pernah punya pengalaman apapun tentang kos. Gak pernah jadi anak kos ataupun ibu kos. Tetapi, boleh juga nih apps-nya. Siapa tau nanti rumah yang disewa jadi kos-kosan lagi.

    Reply
  9. Samleinad

    Setiap perantau hampir semuanya pernah jadi anak kost. Dan pengalaman jadi anak kost pasti seru & tetap tak terlupa. Btw aplikasi koalakost ini keren deh, sangat bermanfaat

    Reply
  10. Dayu Anggoro

    Wah enak yah punya usaha kost dan pernah jadi anak kost juga pula, kalau saya malah anak rumahan dari sekolah, kuliah, sampai kerja dan masih tinggal di rumah orang tua pula haha.

    Reply
  11. maya rumi

    ya ampun mbak aq seumur-umur blm pernah ngerasain jadi anak kost, tapi waktu kuliah sering numpang tidur di temen yang ngekost, hahaha

    sukanya dengan teknologi zaman sekarang yah aplikasi segala rupa ada aja, seperti koalakost ini sangat membantu dan memudahkan

    Reply
  12. Suciarti Wahyuningtyas

    Asik banget nih, sekarang ada aplikasinya ya. Jadi anak kost gak bisa bandel lagi ya mbak, hahahahaa… soalnya ada teman jaman kerja dulu, suka diketok kamarnya sama ibu kost karena telat bayar.

    Reply

Leave A Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.