BIMA2

 

 

 

 

 

 

 

 

Suasana Shalat Ied di Lapangan Merdeka, Bima NTB

Hari ketujuh di Bima, kampung halaman Miswa, gue belajar banyak hal.

Salah satu pelajaran penting yang harus gue terapkan adalah SABAR.

kalau ngga SABAR…. duhhhhh bisa-bisa langsung kurus gue karena makan hati πŸ™‚

Jadi ya, namanya mudik ini kan ketemu banyak orang, banyak saudara dengan latar belakang beragam. Tentu saja pola pikirnya ngga sama. Yang tentu saja gue harus belajar bagaimana bisa tampil kalem, santai dan asyik dalam segala suasana. Dan kesabaran itu penting diterapkan ketika dalam suasana begini misalnya :

1. Pertanyaan Belum Punya Anak

Namanya juga gue dan Miswa masih usaha punya anak ya. Tapi… pertanyaan yang dilontarkan cenderung kepo banget. “Masih nunda ya?” atau “Ngapain sih pakai ditunda,?” atau yang menyebalkan lagi…. “Jangan-jangan ngga mau punya anak?” duhhh gimana caranya supaya ngga terlihat ngotot menjelaskannya. Urusan begini gue sih minta Miswa yang menjelaskan. Gue?? Bagian makan Kue Putri Salju aja deh….

2. Bertemu dengan saudara yang bercadar

Jadi ada sepupu suami yang sudah hijrah dan bercadar penampilannya. Tau ngga apa kata orang-orang disini? dia itu bagian dari aliran agama yang terlarang dan mengarah ke teroris. Aih alamak…. pusing pala barbie langsung deh. Masa iya orang bercadar langsung dicap teroris? Bukankah itu sama aja menyamaratakanΒ  perempuan yang mengenakan tank top dan rok mini sebagai pelacur? Gue sih berusaha meluruskan hal ini, tapi sebagian orang-orang disini malah bersikukuh. Yaudahlah yaaa daripada capek berdebat. Mendingan lari ke kamar kemudian tidooorrrr….

3. Orang Jakarta = Banyak Duit

Beneran ini anggapan yang HOAX banget. Kalau banyak duit, gue ngga akan mudik ke Bima naik mobil selama tiga hari dua malam dan menempuh perjalanan ribuan kilometer. Kalau gue banyak duit mendingan gue sewa private jet macam Syahrini itu. Tapi yaaa…dibantah juga percuma. Makanya gue minta suami menukarkan uang recehan dan bagi-bagi duit duaribuan ke mereka yang mengklaim kita banyak duit :)))

4. Berikan Pakaian Yang Dipakai

Sebagai orang yang bentuk badannya ngga biasa, gue kebanyakan menjahit baju gue. Makanya gue sayang-sayang banget. Nah, kemarin pas disini ada orang yang sebenarnya ngga terlalu gue kenal minta rok yang gue kenakana. Ihhhh maksa banget lagi. Minta ditujes itu orang. Kenapa gue marah banget? Selain mintanya maksa, gue tuh jarang banget menemukan rok yang nyaman dan terjangkau harganya kayak yang gue pakai ini. urusan mewariskan pakaian sebenarnya sudah gue siapkan, jadi ketika pulang gue mengepak tiga dus besar yang isinya baju, tas dan sepatu gue. Bahkan banyak diantaranya yang masih ada labelnya. Karena gue seringkali beli pakaian tapi ternyata sampai di rumah, ngga muat hehehhehehehe

5. Bertamu = Harus Makan

Kalau yang ini sih urusannya enak dan mengenyangkan. Tapiii… kadang suka eneg dan kenyang juga kalau tiap rumah harus makan. Akhirnya demi menghargai tuan rumah, gue paling ngemil kue aja satu biji. BIMA

 

 

 

 

 

 

 

 

Β Β Β  Acara Kapanca begini paling susah menolak ajakan makan :))

Situasi situasi di atas membuat kesabaran gue teruji. Apalagi ketika ada seorang pria tua berbisik sama gue tiba-tiba, “Kurangin marahnya, itu bikin hidup kamu kurang happy,” Duhhh gue malu banget euy. Masa orang yang ngga kenal aja bilang aura marah gue terlihat banget. Itu hikmah yang gue rasakan saat mudik, kalau kalian punya pengalaman apa nih? Cerita dong :)))

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    4 Comments

  1. dira 20/07/2015 at 8:16 pm

    Suka baca tulisan memez … jujur dari hati hahaha keep it up

    • memez 21/07/2015 at 5:35 pm

      Diraaaa tengkyuuuu lopyuuuu kiss kiss

  2. -n- 27/07/2015 at 3:09 am

    berikan pakaian atau apapun yg SEDANG dipakai. itu menurutku sih agak kurang ajar ya? kalo sedang kita pakai, it means we like to wear it, we still like to wear it. yagak sih? aku punya tuh sodara kayak begitu, emang niru kelakuan ortunya sih suka minta2 (maap2 ya tp buah emg ga jatuh jauh dr pohonnya). trus klo semua barang yg kupake diminta, aku pulang ga pake baju dong πŸ˜†

    aya2 wae.

    • memez 27/07/2015 at 8:13 am

      Hahahhahaa memang ngga sopan blasss…. aku sampai mangkel banget Mem :))))