photo MINUMJAMU_zps8027195a.jpgWaktu balita, saya pernah trauma dengan sosok Mbakyu penjual jamu. Saya ngga akan pernah lupa, perempuan setengah baya yang tetap terlihat ayu dengan jarik dan kebayanya ini selalu membuat saya takut. Bukan karena Mbakyu penjual jamu ini galak atau menakutkan. Tapi, saya takut dengan “dicekok”.

Jadi, “dicekok” ini sebenarnya adalah sebutan untuk meminumkan ramuan jamu yang pahit. Konon, kata Mamah saya, dicekok ini membuat anak akan doyan makan.  -Langsung Ngaca- #BodySekarangEfekCekok. Akibat ingat-ingat rasa pahit saat dicekok ini, saya agak malas minum jamu. Apalagi kalau yang penjualnya tidak saya tahu benar latar belakangnya.

Tapi, keengganan saya minum jamu, karena rasa trauma akan rasa pahit ini kemudian terhapuskan  ketika saya dan Miswa mencicipi racikan di  kedai jamu Bukti Mentjos. Dan, ternyata tempat ini sudah berdiri cukup lama loh…

Kedai jamu Bukti Mentjos ini memang legendaris banget loh. Kedai yang berdiri sejak tahun 1950-an ini menyediakan berbagai jenis jamu yang dibuat sendiri oleh pemiliknya. Saat ini, pemiliknya sudah berpindah tangan ke keturunan ketiga. Nama Bukti merupakan nama awal kedai ini. Sedangkan nama Mentjos diambil dari pasar yang dahulu begitu ramai di sekitar Salemba.
 photo MINUMJAMU3_zpsd5f26e76.jpg

Saat memesan, pelayannya akan langsung meracik jamunya.  Saat itu,  saya  memesan jamu racikan pegal linu, sementara Miswa memesan racikan pegal linu yang komplit dengan telur ayam kampung.
 photo MINUMJAMU4_zpscbb32e13.jpgRasa pahit jamu yang sempat membuat saya ketakutan saat masih kecil,  kemudian tergantikan dengan rasa hangat  saat meneguknya jamu racikan pegal linu di Jamu Bukti Mentjos ini.

 photo MINUMJAMU7_zpsa35faa00.jpg
 photo MINUMJAMU2_zps60a27bea.jpg
Di kedai Jamu Bukti Mentjos ini tersedia lebih dari 57 varian jamu yang bisa dipilih dengan rasa pahit, sedang atau manis. Saat saya berkunjung, ada seorang bapak setengah bbaya yang melayani pengunjung sambil meracik jamu. Bapak setengah baya yang kelihatan begitu bugar ini meracik jamu sambil begitu sabar mendengarkan keluhan pelanggan. Sayang, saya tak bisa mengobrol lebih lanjut dengannya karena begitu antre.

Selain menyediakan jamu, di sini juga tersedia berbagai camilan ringan dan berat. Saya pun mencoba bubur ayam, sementara Miswa memesan bubur kacang hijau. Namun, sepertinya yang begitu digemari adalah biji salak. Hal ini terbukti dari kekecewaan sejumlah pengunjung yang saat mendengar kolak biji salaknya sudah habis.

 photo MINUMJAMU6_zps0d32f279.jpg

 photo MINUMJAMU5_zps89c6cc21.jpgMeski rasanya tak terlalu istimewa, tapi kebersihannya sangat dijaga. Bubur ayamnya, benar-benar bubur dengan ayam, alias potongan ayamnya banyak banget. Sementara bubur kacang hijaunya pas banget dipadukan dengan racikan jamu.

Saat meminum jamu, pastikan ramuan air jahe gula merahnya dihabiskan. Karena benar-benar bisa membuat siapapun yang meminumnya akan berkeringat.

Ungkapan ada harga ada kualitas, benar-benar berlaku di tempat ini. Untuk semua yang saya pesan, menghabiskan uang 71 ribu rupiah. Mahal? yah lumayan deh. Tapi, percayalah, manfaatnya sebanding dengan uang yang dikeluarkan. Yang  jelas, saya menemukan sensasi baru meminum jamu di sini.

 

Jamu BUKTI MENTJOS

Jalan Salemba Tengah no.48 Jakarta Pusat

Telp: (021) 70538884

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    14 Comments

  1. Indra 17/02/2014 at 10:45 am

    wah baru tau saya, ada kedai jamu yang bersih keren gitu, gak kalah sama kedai2 kopi yang kini menjamur… good post mbak Mez

    • memez 22/02/2014 at 11:27 pm

      Makasiii sudah mampir Mas Indra 🙂

  2. De 19/02/2014 at 4:40 pm

    aku paling suka jamu kunyit asem + beras kencur.

    sekarang sih cari jamu tolak miskin, di mana ada yg jual ya?

    • memez 22/02/2014 at 11:24 pm

      Yuk carinya aku bantuin Mbak De hehehehehe

  3. Maya 19/02/2014 at 4:48 pm

    Mahal ya, tapi asal higienis gak apa apa deh. sebenernya aku paling doyan makan jamu kunyit asem tapi sekarang mau cari mbok jamu nya susah. Kalo pun ada jadi ragu sama higienis nya (parno gara gara acara investigasi :D)

    • memez 22/02/2014 at 11:20 pm

      Kalau disini mahal karena ramuannya dari barang barang berkualitas. Memang ya acara investigasi gitu sering bikin parno hehehehe…

  4. Desi 20/02/2014 at 10:13 am

    ngomong2 tentang cekok, Radit juga ga sukaaa..hihihi soalnya bulan lalu aku punya ide buat cekokin anak, karna lagi ga doyan makan..

    langsung disembur2 itu jamu..:D

    • memez 22/02/2014 at 11:17 pm

      Iya cekok itu memang bikin trauma banget…. padahal hasilnya nyata banget ya.

  5. novia erwida 20/02/2014 at 11:08 pm

    Ih keren ya.. Baru tau ada tempat nongkrong tapi bermanfaat 🙂

  6. Yeye 25/02/2014 at 4:48 pm

    Aku ga suka jamu dr dlu.. wkt abis lahiran mau dicekokin jamu sm nyokap, tp eike tangkis *ciaaaattt* hahaha.. asliiii ga mampu gw minum jamu hahahaha

  7. Puteriamirillis 26/02/2014 at 1:12 pm

    Saya juga suka jamu. Yayuk jamu setiap Sabtu dan minggu udah kring-kring depan rumah. Saya, miswa, umar azkiya semua minum jamu. Saya kunyit asem, yang lain beras kecur.

    Waah kedai jamunya bersih ya mez, tapi koookkk…mihil binggittt yaaaw.

    Salam kenal ya mez.

    • memez 28/02/2014 at 6:43 am

      Hai, terima kasih sudah mampir ya. Iya setuju banget bersihnya, walau ngga kuat mihilnya….

  8. Indah Kurniawaty 19/03/2014 at 3:27 pm

    Mbak Memez,
    waktu aku masih kicik, Mentjos ini udah ada lho. Deket rumah orangtuaku. Tapi walopun (pernah) ekseis, aku malah belon pernah ke sono lho.
    Eh apa pernah ya ? *sumpah, lupaaaa !*
    Zaman masih suka nginep di Wisma Timah Salemba sederetan sama Mentjos situ, kakakku sering ngomongin nih Mentjos dulu ngeheeitz. Omaigaaaad, ketauan deh umurku !

    Betwe, Mbak Memez udah pernah nyobain sop kaki gak jauh dari mentjos situ belon ?
    Konon Katanya endeeeus lhooo…

    • memez 21/03/2014 at 9:22 pm

      wihhh jadi penasaran, sebelah mananya ya… aku kan penggemar berat sop kaki :)))