Rumah Memez

Cerita Memez / Review

Lima Pengeluaran (Dikira) Receh Yang Malah Bikin Boros

Memasuki bulan Oktober 2018, jadi catatan tersendiri buat saya hahahahaa…

Yup, tanpa malu saya akui bahwa saya menambah utang untuk memiliki sebuah hal yang sudah lama saya impikan. Yeahhhh… akhirnya saya bisa beli rumah, setelah dua kali tertipu hahahahhaa…

Nah, karena cicilan rumah ini lumayan gede banget, saya jadi berhitung-hitung kembali pengeluaran yang dikira receh tapi ternyata malah banyak bgt…

Tahu ngga.. bahkan pengeluaran itu bisa sejutaan lebih loh….

Nah, ini dia lima pengeluaran yang dikira receh tapi malah bikin boros, tentunya versi saya ya….

  1. Jajan Kopi

Memang sih, sebenarnya saya tuh disarankan meminimalisir minum kopi. Tapi…. kayaknya kalau ngga ngopi sehari tuh rasanya ada yang kurang #Alasan

Avocado Coffee Kopi Kulo Yang Enak bangetsss

Nah, kopi yang saya minum tuh macem-macam ya… Mulai dari Kopi Indomart yang harganya 12ooo, Family Mart yang harganya 14 Ribu+Ongkir Gojek 4000+Tips Gojek Minimal 5000, Kopi Kulo yang Avocado itu enak banget, atau malah Kopi Starbucks yang ada di stasiun Manggarai, atau di dekat studio dekat saya kerja…

Misalnya, saya beli Kopi Indomart aja deh Rp. 12.000 x 20 hari = Rp. 240.000

Itu belum termasuk cemilannya ya, karena ngga mungkin banget ke Indomart cuma beli kopi aja…

Akhirnya, beberapa hari ini saya mulai menguranginya, tapi tetap bisa minum kopi enak.

Caranya? Bikin kopi Nescafe+Krimnya dari rumah. Taruh di Tumbler dan Masukin ke Freezer.

Enak malah, di jalan bisa minum kopi puas dan creamy banget.

Sebenarnya sih Nescafe ini karena saya malas belanja aja. Ada banyak kopi enak yang kita bisa beli di kedai kopinya kok.

Oiya, pengeluaran kopi ini tak terhindarkan ya kalau saya kudu meeting di sebuah tempat…. Tapi, kalau meeting kan beda ya. Cari duit, dapat duit…  🙂

 

2. Beli Susu & Camilan Anak

Alhamdulillah Resky tuh ngga suka ngemil yang kayak Chiki-Chikian atau yang mengandung MSG gitu. Selain saya melarang sih, dan dia nurut banget…

Jadi, saya tuh selalu menyediakan susu UHT dan Sereal, buat cemilan atau sekedar untuk sarapannya dia. Dulu sih saya beli di Supermarket 5-10 biji kalau beli…

Tapi… anaknya ternyata kalau minum susu kayak orang haus hahahahhaa…. Makanya saya pun kudu putar otak, gimana caranya biar lebih hemat.

Kalau lagi belanja bulanan di Supermarket dan diskon sih saya beli. Tapi..kalau ngga diskon, biasanya saya beli di Agen Makanan dekat rumah.

Susu UHT yang kecil, 40 kotak Rp. 95.000

Sereal yang kecil, 10 bungkus Rp. 14.000, saya biasanya beli 20 bungkus.

Total Rp. 123.000

Oiya, Rp. 123.000 itu per minggu ya, kali aja 4. Berarti total jajanan Resky itu hampir Rp. 500ribu per bulan.

Kok boros banget?

kan saya bilang, Resky kalau minum susu kayak orang haus. Bisa 3-4 kali sehari.

Belum kalau sepupunya datang, belum kasih teman…

Tapi, sejujurnya saya ngga masalah sih, daripada dia beli jajanan yang saya ngga tahu. Karena kalau kayak begini saya kan tahu apa yang dia makan

 

3. Ngga Masak Di Rumah Dan (Terpaksa) Beli Lauk Via Ojek Online

Siapa yang sering banget jajan via GoFood???

Saya banget hahahaa…

Bahkan, kayaknya isi GoPay 200ribu itu kayak ngga berasa buat jajan aja. Padahal kalau naik Gojek saya paling habis 15000 per hari.

Biasanya, saya malas masak di hari sabtu dan minggu dan beli makanan via GoFood. Nah, 1x beli lauk buat makan itu habis minimal 100-150ribu.

Lah, kalau Sabtu dan Minggu, hitunglah sehari 2x beli lauk, minimal berarti Rp. 400 ribu.

Kalau sebulan berarti 400ribu x 4 minggu = Rp. 1,6 Juta

Wow… lumayan juga yaaa.

Belum jajan yang tiap hari pakai Go Food.

Nah, sebenarnya sih ngga ada yang melarang loh kalau beli jajan via GoFood. Cuma, kalau saya sih harus meminimalisir.

Salah satu hal yang bikin saya boros, Resky doyan banget makan Sushi 🙂

Caranya :

Karena kalau weekend malas masak, saya sudah menyiapkan makanan yang gampang disajikan dan bahkan sudah dimasak sebelumnya.

Misalnya masak rendang, ayam ungkep, ikan balado, bahkan seafood sudah saya proses sebelumnya. Nah, kalau makan kan ngga perlu masak heboh.

Dan bersyukurnya saya adalah Suami dan Resky ngga ribet soal makan. Ibaratnya dimasakin Mie Instan pakai telur dan sayuran macem sawi aja udah doyan banget 🙂

 

4. Beli Printilan di Mall

Kalau ke Mall kan sebenarnya tujuannya memang mau beli sesuatu, atau mau nonton+makan.

nah, biasanya sih beli sesuatu ini ditambah sesuatu dan sesuatu lainnya. Apalagi kalau ke toko macam Miniso yang emang sih harganya keknya murah tapi kalau keseringan beli mayan juga harganya. Tapi… kenapa kalau ke situ ada aja yang pingin dibeli.

Padahal sih ngga penting-penting banget

Padahal sih ngga perlu-perlu amat.

Eh tapi kok lucu, kayaknya bagus kalau dibeli buat di rumah.

Dulu saya sih gitu, tapi sekarang Alhamdulillah ngga.

Nih yang bikin uang belanja saya sering berkurang… Ngga tahan beli bajunya Resky hahahahahaaa

Karena kalau dipikir, barang printilan yang dipikir lucu tapi akhirnya cuma jadi pajangan dan ngga dipakai di rumah itu…

Sebenarnya bisa buat nambahin cicilan hahahahahaa…

Kalau saya nih, kalau mau beli sesuatu mikirnya tuh sekarang panjang.

Perlu ngga dibeli?

Penting ngga dibeli?

Bakalan nambah sampah di rumah ngga?

Dan itu sih berguna banget buat saya, meminimalisir jajan printilan yang sebenarnya ngga penting 🙂

 

5. Beli Printilan Make Up Atau Skin Care

Dulu… iyua dulu, saya laper mata orangnya

Kalau belanja bulanan ke Supermarket, saya tuh bisa beli lipstick, pembersih wajah atau apapun yang sebenarnya sudah banyak di rumah.

Beli Lipstick misalnya, saya ssering banget beli lipstick yang merk sejuta umat itu loh, yang harganya emang sih hanya beberapa puluh ribu rupiah, tapi ternyata banyak banget yang sudah saya beli dan ngga dipakai.

Beli pembersih wajah karena cuma penasaran sama merk ini dan itu.

Kalau lihat meja rias di kamar saya, duh sedih deh…

Banyak barang ngga terpakai, masih baru dan berdebu karena jarang disentuh hahahahaha…

Saya berhenti beli kayak gini saat suatu hari saya ditegur kalau barang ngga dipakai akan mubazir dan menuntut pertanggung jawaban kita di akhirat nanti. Serem ya hahahaha…

Maka, suatu hari saat ada acara keluarga di rumah, saya bagi-bagiin tuh lipstick, make up dan beberapa skin care -termasuk Obat jerawat saya yang banyak banget-

Dan lipstick saya sekarang cuma sisa tiga biji, dan belum berminat beli lagi….

Kok bisa? ya bisa dong… baca mantra aja,

Perlu dibeli ngga?

Butuh dibeli ngga?

Penting dibeli ngga?

Kalau ngga, cuma jadi sampah aja di rumah…

 

Banyak dari kita -termasuk saya- suka ngga sadar mengeluarkan duit yang dikira recehan tapi ternyata boros, untuk beli sesuatu yang sebenarnya ngga penting-penting amat.

Tapi…. giliran beli sesuatu yang penting kek asuransi suka mikirnya panjang banget.

Padahal…. tahu ngga sih, ada asuransi yang bisa mengcover semua kebutuhan kita dengan hanya membayar, mulai dari Rp. 399 ribu aja loh…

Yup, buat yang belum tahu, sekarang ada asuransi HappyOne.Id yang ada di bawah perusahaan Astra, yang kinerjanya sudah tak perlu diragukan lagi deh…

Ada apa saja di happyOne.id ini?

 

Happy Me

 

Happy Edu

Happy Home

Happy Trip

 

Tertarik untuk memiliki asuransi HappyOne.id ini? langsung aja deh meluncur ke www.happyone.id ya…

 

Eh kalau kamu sering boros karena apa sih? Cerita ya di sini…

 

 

 

 

11 Comments Lima Pengeluaran (Dikira) Receh Yang Malah Bikin Boros

  1. Nurul Sufitri

    Kalo aku sih jaraaaaaaang buanget belanja skin care. Paling boros biasanya jajan2 di minimarket deh apalagi kalo ajak anak2. Meskipun cuma jajanan ringan eh buntutnya jadi panjang beli ini-itu. Tapi senengnya sih makanan habis ga percuma dibeli hihihi.

    Reply
  2. Donna Imelda

    Aku poin 3 yang masih belum mampu atasi. Berasa sih boros luar biasa karena hampir setiap hari aku gak pernah masak dan beli di luar. Kapaaaan kapoknya ya hehehehe.

    Reply
  3. Eskaning Arum Pawestri

    Apa ya, kalo pas makan di luar itu bikin boros. Tapi sekarang aku mulai berhemat, betul banget tuh mba barang yang kita pakai nanti ada tuntutan pertanggungjawabannya. Kalau inget gitu jadi lebih hati-hati kalau mau beli ini itu ya

    Reply
  4. Utie adnu

    Iya ini kadang printilan yg gk masuk dlm agenda pngeluaran ternyata banyak banget pas dijumlah2 , skrang jarang ke mall dan tutup mata klo ada sale dah sadar literasi keungan deh mba ikut asuransi

    Reply
  5. Rahmat Fadhli

    Kalo aku yaa jajan jajan ke ind*maret, alf*mart dan sejenisnya. suka gemes aja beli ini itu. Trus kalo punya emoney kayak ovo ato gopay, suka ga kerasa aja uangnya dibeli ini itu. duhh. borosnya 🙁

    Reply

Leave A Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.