Semarang itu seperti kamu, selalu bikin rindu

Hahahahaha saya memang cinta banget sama Semarang. Bukan cuma karena kota ini tempat Papah saya tumbuh besar dan membuat saya sering ke sini. Tapi… juga karena kekayaan kulinernya yang luar biasa…..

Nah, waktu cuti keguguran di bulan Januari lalu, saya sampai dua kali ke Semarang. Sekali bersama keluarga, sekali bersama teman-teman. Nah… dari dua kali kunjungan ke Semarang ini, saya benar-benar meluangkan waktu untuk mencoba kuliner khas Semarang. Apa saja itu??? ini dia lima kuliner khas Semarang yang selalu bikin rindu… MonMaap kalau bikin ngiler yaaa….

  1. Soto Pak No
Soto PakNo

Saya sudah berpuluh-puluh kali ke Semarang, dan itu berarti berpuluh-puluh kali pula makan di Soto Pak No ini. Jujur aja, Soto Pak No ini bahkan kayak selalu jadi pemberhentian pertama kalau ke Semarang. Soto Pak No ini jenisnya soto ayam seperti soto kudus yang mangkoknya kecil. Makanya ngga heran, kalau saya bisa menghabiskan 2-3 mangkok di luar nasinya yang cukup satu porsi aja -Antara lapar sama doyan memang beda tipis-

Soto Pak No ini dilengkapi dengan aneka sate, seperti potongan daging ayam, usus, telur puyuh juga sate kerang yang mungkin jarang ditemui. Aneka sate ini disajikan dalam mangkuk dengan kuah yang manisnya samar. Duh… aselik enak banget deh.

Tak lupa juga, cicipi tempe goreng tepung yang berukuran tipis dan digoreng dengan garing sehingga kriuknya terasa banget. Kalau disajikan tempe goreng ini, saya bisa habis 2-3 potong dan bungkus bisa sampai 10 bijik buat cemilan.

Yang juga bikin ketagihan kalau makan soto Pak No ini adalah harganya yang murah meriah hahahahhaa… waktu terakhir makan di sana bersama dik saya, kita berdelapan makan, cuma habis 86 ribu rupiah. Adik saya sampai bingung kok murah banget….

Soto Pak No ini buka 24 jam, dan sebenarnya banyak cabangnya di Semarang. Tapi, favorit saya itu yang letaknya di kawasan Banyumanik. Tepatnya di depan Superindo. Sebenarnya, parkirannya ngga terlalu luas, tapi bisa juga parkir di Superindo kok.

2. Nasi Ayam Bu Sami

Nasi Ayam Bu Sami

Berkali-kali ke Semarang dan makan Nasi Ayam, ternyata saya jatuh hati pada Nasi Ayam Bu Sami. Adalah Pepi, my travel mate yang juga teman SMA yang mengenalkan saya pada kenikmatan Nasi Ayam Bu Sami. Saya mengingat benar malam itu, hampir pukul 11 malam, Bu Sami dan pekerjanya masih belum selesai memajang makanan yang akan dijual, tapi sudah banyak yang berkerumun di depannya.

Beruntung saya, menjadi pengunjung awal di Nasi Ayam Bu Sami ini, sehingga bisa langsung dilayani oleh Bu Sami. Jadi, Nasi Ayam Bu Sami ini berjualan di parkiran motor Pojok Matahari Simpang Lima. Yang tentu saja baru bisa berjualan setelah pusat perbelanjaan ini tutup. Sebenarnya, di tempat ini banyak penjual nasi ayam. Tapi, memang hanya Bu Sami yang ramai banget.

Di Nasi Ayam Bu Sami, sepiring Nasi yang berisi suwiran ayam, sayur labu krecek, areh (santan kental) serta setengah butir telur pindang, kemudian diperkaya dengan sate usus, ati ampela, juga potongan ayam kampung yang menggiurkan banget.

Seporsi Nasi Ayam Bu Sami tanpa tambahan apapun, hanya dihargai 13 ribu rupiah, tentu saja menurut saya ini terjangkau banget. Saya sampai habis 2 piring loh saking doyannya hahahahhaa….

Nasi Ayam Bu Sami ini buka dari jam 11 malam sampai pukul 6 pagi. dan biasanya pukul 2-3 Pagi sudah habis, apalagi kalau akhir pekan atau musim liburan.

3. Nasi Goreng Babat Pak Karmin Mberok

Nasi Goreng Babat Pak Karmin Mberok

Waktu ke Semarang bersama Pepi dan Yella, dua teman SMA saya, kami menginap di kawasan Kota Lama, yang tentu saja membuat kami langsung melangkahkan kaki ke Nasi Goreng Babat Pak Karmin Mberok. Tempatnya sih sederhana banget, hanya warung kecil dan tenda di dekat jembatan Kota Lama. Tapi… ramai banget.

Menu yang tersedia di sini cukup banyak, nasi goreng babat, ati ampela, ayam, sampai pete. Tapi, karena saya ngga makan babat, ati ampela juga pete, maka saya hanya memesan nasi goreng telur. Dan enak banget. Cara memasak yang masih menggunakan tungku alias anglo, sepertinya yang membuat nasi goreng ini nikmat banget.

Pete yang mengundang selera πŸ™‚

Saya lupa berapa harga sepiringnya. Kalau ngga salah, untuk sepiring nasi goreng telur ini 15ribu dan nasi goreng babat gongso 40 ribu. Oiya, kalau ke sini jangan lupa cicipi es jeruknya yang segar banget….

4. Food Court Kyai Saleh

Saya sengaja menulis Food Court Jalan Kyai Saleh ini, karena di sini banyak banget makanan khas Semarang yang tentu saja enak dan enak banget. Karena saya makan bertiga dengan Pepi dan Yella, jadi kami bisa memesan masing-masing satu porsi makanan yang berbeda, jadi bisa saling icip-icip dan tentu saja jauh lebih hemat.

Makanan yang kami coba adalah Mie Kopyok Pak Dhuwur, Mangut Ikan dan bakso Pak Gepeng.

Mie Kopyok Pak Dhuwur

Sejujurnya, baru kali ini saya makan Mie Kopyok ini dan ternyata… Enak banget. Kuahnya segar, potongan tahu. lontongnya yang legit, berpadu sempurna dengan mie, sayuran dan bumbu kecapnya. Meski pingin memesan satu porsi sendiri, tapi saya tahan-tahan, soalnya mau icip-icip makanan yang lain. Oiya, satu porsi Mie Kopyok Pak Dhuwur ini hanya seharga 13 ribu rupiah saja.

Mangut Ikan

Ini kali pertama saya makan Mangut Ikan dan ternyata juga enak. Sebenarnya, yang memesan ini Yella dan saya sampai ketagihan rasanya. Mangut ikan ini bagian dari menu yang disediakan di warung Ibu Hj Nasimah, yang letaknya persis di sebelah Mie Kopyok Pak Dhuwur di Food court jalan Kyai Saleh ini.

Bakso Pak Gepeng

Menu lainnya yang kami cicipi adalah Bakso Sapi Pak Gepeng. Letak warungnya berada paling depan di sebelah kanan, ketika masuk deretan food court ini. Sebagai orang yang juga penjual bakso, saya mengakui bakso Pak Gepeng ini enak banget. Kuahnya segar, bumbunya meresap sempurna, dan baksonya juga berasa daging banget.

Semangkuk Bakso Sapi Pak Gepeng ini harganya 15-20 ribu rupiah. Yang saya suka adalah sayuran sawinya benar-benar crunchy, teknik merebusnya agak spesial sepertinya. Makanya, melayaninya agak lama hehehehehe… tapi sebanding kok. Enak deh… Bahkan semangkuk saja rasanya tak cukup.

5. Ayam Goreng Pak Supar

Sungguh… ini sebuah kenikmatan hakiki banget hahahaha. Saya biasanya kurang suka makan ayam kampung, tapi saat mencicipi Ayam Goreng Pak Supar, langsung nambah dua potong hahahahhaa…

Warung Ayam Goreng Pak Supar ini sebenarnya tidak terlalu luas, hanya ada sebelas meja. Tapi ramai banget. Pengunjung datang silih berganti, dan untuk mengakali agar tak terlalu panas dan sumpek, dapur sajinya terletak di pintu masuk.

Saat masuk ke dalam, pengunjung langsung disajikan sepiring ayam kampung yang berisi kurang lebih sepuluh buah, loengkap dengan sambal, lalap dan nasi putih. Kalau mau dilengkapi pete goreng atau sup sayuran atau sup buntut, nanti ditambahkan.

Sepotong Ayam Goreng Pak Supar dihargai 21 ribu rupiah, mungkin agak mahal. Tapi menurut saya sih sebanding ya. Rasanya gurih banget dan empuk. Sambalnya lima ribu rupiah dan untuk sop buntutnya 50 ribu rupiah, agak mahal ya hahahahhaaa….

Waktu makan di sini, berdelapan, kami menghabiskan uang sekitar 390 ribu rupiah. Adik saya yang waktu itu kebagian bayar sampai kaget….

Ayam Goreng Pak Supar ini berlokasi di Jl. Moh. Suyudi No.48, Miroto, Kota Semarang. Buka dari jam 09.30-22.00. Tapi sering habis sebelum jam operasional berakhir. nah, kalau mau pesan bisa telpon di 024 3554110.

Nah… itu dia cerita saya tentang petualangan kuliner di kota Semarang. Tentunya, masih banyak kuliner khas Semarang yang belum saya cicipi. Kamu tertarik sama yang mana sih? Atau… justru punya rekomendasi kuliner khas Semarang? Silahkan tulis di komentar yaaa….

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    9 Comments

  1. Dewi Puspasari 17/03/2020 at 3:22 pm Reply

    Wah nasi goreng babat dan mangut ikan ini enak banget. Aku juga suka. Babat dibuat nasi goreng itu khas rasanya.

    • memez 17/03/2020 at 5:17 pm Reply

      Waaahhhh aku pingin ngerasain babat, tapi kebayangnya beda hahahahhaa

  2. Idfi Pancani 18/03/2020 at 2:20 pm Reply

    ituuu peteeeenyaaaa … ijo bangeeet hahahaha

    Ihhh bikin ngiler kakakkk. Harga makananannya ekonomis semua yaaaak. Kebetulan mo ke Semarang ntar tapi nunggu ‘badai’ virus corona berlalu dulu.

    Thanks buat artikelnya. Berfaedah sekali

  3. Siti Nurjanah 18/03/2020 at 11:42 pm Reply

    Variatif dan banyak persinggahan nya ya mba, aku udh beberapa kali ke Semarang tapi belum ketemu yg andalan banget. Paling mentoknya makan2 di daerah simpang lima, disitu kan banyak pilihan jadi tergantung mood mau makan apa saat itu πŸ˜€

  4. soraya 19/03/2020 at 8:36 am Reply

    Ya ampun mba itu petenya glowing banget. Mengalahkan pesona bakso dan soto :3

  5. Samleinad 19/03/2020 at 1:59 pm Reply

    Aku paling suka makan ikan mangut. Kuahnya seger & lezat, terus rasa ikan asapnya bener2 khas dan enak

  6. Irpan 20/03/2020 at 10:28 am Reply

    Saya suka makan Pete dan terutama Jengkol, dua makanan “Bau” ini justru laksana makanan mewah buat saya. Enak banget πŸ˜€

  7. Jalan-Jalan KeNai 23/03/2020 at 4:48 pm Reply

    Duh ini semua menunya. Saya bisa lahap semua kayaknya hahaha. Terutama pengen banget cobain yang ada babatnya. Saya suka juga sih sama babat

  8. Grandys Mawarni 23/03/2020 at 11:39 pm Reply

    aku tuh lagi bw nya pas lagi tengah malem, liat nasgor babat super bikin krucuk-krucuk perut ini deh kak. Wajib dan udah aku noted semua nih kulinerannya Semarang

Leave a Comment




This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.