Setelah dikejutkan dengan “hadiah” yang dititipkan lewat Mamah, saya benar-benar merasa ditegur. Sungguh, ini membuat saya benar-benar kehabisan daya, energi dan kata-kata. Bahkan, tanpa saya sadari berat badan saya menyusut karena benar-benar kepikiran. Banyak hal yang akhirnya harus diatur ulang, misalnya :

1. Rencana Liburan

Saya sudah punya tiket ke SG bulan Oktober nanti. Rencananya sih mau pergi sama Mamah, Papah, dan mertua. Bukan, ini bukan tiket yang mahal. Tiket bersembilan ini saya dapatkan dengan harga 800ribu rupiah saja waktu promo AirAsia beberapa waktu lalu. Tadinya, saya mau membatalkan dan menguburkan dalam-dalam rencana ini. Tapi, melihat Mamah bersemangat, saya jadi makin bersemangat untuk mencari uang tambahan. Saya dan Miswa benar-benar bertekad mau menyenangkanΒ  orangtua kita, walau belum bisa membalas jasa mereka.

2. Makin Fokus Sama Catering

Selama ini, Mamah saya menjalankan catering kecil-kecial untuk penghidupan keluarga kami. Tadinya sih, saya hanya sekedar bantu-bantu saja. Tapi, sekarang saya benar-benar terjun langsung. Mulai dari pemasaran, supervisi masakan sampai pelayanannya juga. Tujuannya? Meringankan beban Mamah. Walau begitu, Mamah juga memberikan upah ke saya. Biasanya sih habis buat jajan rame-rame aja, atau malah saya belikan barang buat aset catering ini.

3. Mengubah Pola Hidup

Mamah sekarang jadi benar-benar memilih soal makanan. Ngga ada tuh daging, ayam, ikan atau telur. Benar-benar vegetarian deh. Saya juga makin sadar untuk membenahi pola makan saya yang selama ini benar-benar berantakan. Saya mulai ikutan minum jus dan memperhatikan gerakan #Indonesiamakansayur yang digagas Sophie Navita. Biasanya sih, saya bikin jus nanas + pok coy + jeruk. Gegara ini juga saya beli blender baru.

4. Memperbaiki Ibadah

“Hadiah” lewat Mamah juga membuat kami, anak-anaknya berusaha memperbaiki ibadah kami. Saya sampai bilang sama Mamah, mungkin ini teguran buat kita, selama ini kita bolong-bolong ibadahnya, trus jarang benar-benar mendoakan orangtua. Eh… saya malah jadi mau nangis waktu melihat Mamah berkaca-kaca.

5. Meluangkan Waktu Buat Keluarga

Kalau selama ini saya sering pergi sendirian atau sama Miswa, belakangan saya malah pingin berkumpul sama adik-adik dan orangtua. Walau sekedar makan bareng di rumah, atau ngobrol apapun. Apalagi ketika bulan Ramadhan seperti sekarang. Wuihh bahagia banget deh bisa sering-sering berkumpul sama keluarga.

Saya percaya keajaiban itu ada. Sampai sekarang Mamah menolak untuk kemoterapi dan mengandalkan pengobatan herbal kepada seorang dokter di Serang Timur, namanya dokter Bagus. Sakit perutnya sudah jauh berkurang dan keadaannya lebih membaik. Saya berharap bisa diberikan kesempatan lebih lama untuk membahagiakan orangtua, khususnya Mamah.

 

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    16 Comments

  1. ndutyke 24/07/2013 at 9:23 am

    smoga Mamah dimudahkan kesembuhannya ya πŸ™‚ oiya, kmrn malam aku merasa tertohok waktu membaca tweet2 Erikar Lebang ttg kanker, susu dan pola makan.

    pengetahuan baru yg kuanggap sbg berkah Ramadhan πŸ™‚

    • memez 24/07/2013 at 5:49 pm

      Trims Memtyke atas doanya, memang sudah seharusnya kita yang masih -Alhamdulillah- sehat dan muda, menjaga pola makan, karena biar bagaimanapun efeknya baru akan terasa beberapa tahun kemudian.

  2. dani 24/07/2013 at 5:07 pm

    Salam kenal Mba.
    Mengamini doanya Memtyke juga. Semoga perubahan-perubahan yang dijalankan membawa mnafaat sesuai yang diinginkan.. πŸ™‚

    • memez 24/07/2013 at 5:48 pm

      Terima kasih ya atas doa dan supportnya… πŸ™‚

  3. Indah kurniawaty 25/07/2013 at 9:03 am

    Sejak ditinggal alm bapakku, aku juga merasa seakan ditegur kurang memperhatikan orang tua selama ini. Makanya sekarang aku berusaha lebih memperhatikan nyokap aku.
    Semoga kita jadi anak yang berbakti ya, Mbak Mez. *doa ini belon telat kan ya buat kita*

    • memez 31/07/2013 at 2:52 pm

      Makasihhh Indah, gue jadi berkaca-kaca…

  4. dian_ryan 25/07/2013 at 1:33 pm

    selalu ada hikmah dari setiap kejadian, sekecil apapun itu

    Semoga mamahnya cepet sembuh yah mba, dan kita sebagai anak smoga menjadi anak yang lebih berbakti dan perhatian kepada orangtua kita πŸ˜€

    • memez 31/07/2013 at 2:51 pm

      Makasiii doanya ya, memang ada hikmah dibalik setiap peristiwa. πŸ™‚

  5. Pypy 25/07/2013 at 2:09 pm

    Gerakan untuk hidup sehat memang lagi gencar belakang ini.. Pola hidup udah memang harus dibalikin ke jalurnya..

    Semoga benar2 membawa perubahan dan keajaiban itu segera terjadi.. Amin.. πŸ˜€

    • memez 31/07/2013 at 2:49 pm

      Iya benar banget, jadi menyadarkan kita ya πŸ™‚

  6. noni 28/07/2013 at 3:45 pm

    Mez, semoga nyokap gpp dan cepet sembuh ya πŸ™ duh kalo inget2 kayak gini aku juga takot banget apalagi pernah ada riwayat kista.
    trus jadi pengen deh berobat herbal itu juga, sayang jauhh banget ya ke jkt huhu

    • memez 31/07/2013 at 2:48 pm

      Makasih doanya ya Non, sebenarnya obat-obatannya gampang didapat kok. Jadi rebusan daun sirsak, buah merah dan sarang semut aja.

  7. keke naima 05/08/2013 at 11:29 am

    pikiran juga bs membantu sembuh atau tidaknya seseorang. Sy juga akirnya memilih herbal drpd hrs kemo

    • memez 05/08/2013 at 5:48 pm

      Wahhh boleh minta info herbalnya di mana? thanks yaaa…

  8. Vina 25/08/2013 at 12:10 am

    Semoga cepat sembuh ya mamah nya .. By the way berobat Di serang, punya alamatnya nya gak ??

    • memez 26/08/2013 at 7:56 am

      Alamatnya nanti saya tanyakan dulu ya, karena ngga hafal. Pokoknya keluar Tol Serang Timur. Ngga jauh dari situ.