BakulBakul

Makanan apa sih yang biasanya dicari kalau ke Bogor?

Kalau gue sih tergantung sama siapa perginya. Kalau sama Miswa, gue bisa cari tempat makan yang sedang hits atau resto yang kekinian. Tapi, tidak demikian kalau pergi sama orang tua. Harus sangat mempertimbangkan selera dan akses restorannya. Nah, karena ogah ribet mau makan apa di Bogor, kemudian gue mengajak ke rumah makan Bakul Bakul.

Secara lokasi, menurut gue sih sangat strategis ya. Dari jalan utama hanya masuk sedikit. Pun dengan tempat parkirnya yang cukup luas. Suasana rumah makannya sih adem dan nyaman banget, kecuali Mushollahnya yang kecil dan kurang bersih. Ada beberapa bangunan, salah satu bangunannya berlantai dua dan bangunan lainnya ditempati pemain musik.

BakulBakul BogorBangunan dua lantai yang nyaman dan rimbun dengan pepohonan

Karena gue dan Miswa datang duluan, akhirnya gue yang memesan semua menunya. Pilihan gue tentu saja nasi putih untuk tujuh porsi, ikan gurame goreng, kerapu goreng, ikan kue bakar, ayam goreng, tumis toge dan tumis kangkung serta tempe dan tahu ditambah sambal dan lalap.

Nasi BakulBakul

Porsi nasi untuk tujuh orang yang sangat banyak

Ikan Kerapu Goreng BakulBakul

Ikan Kerapu goreng dengan sambal kecap. Ikannya digoreng model kipas

Gurame Goreng BakulBakulIkan Gurame digoreng ala kipas.

Ikan Kue Bakar BakulBakul

Ikan Kue bakar dengan bumbu kecap

Ayam Goreng BakulBakulAyam goreng lengkuas dengan taburan kelapa goreng mirip serundeng

Tempe Tahu BakulBakul

Tempe dan tahu yang wajib ada

Tumis Kangkung BakulBakul

Tumis kangkung dan tumis toge ikan asin

Sambal Lalap BakulBakul

Aneka sambal dan lalap yang harus bayar lagi.

Karena makannya ramai-ramai dan Bogor kala itu masih diguyur hujan, jadi makannya terasa nikmat luar biasa. Apalagi, pelayanannya cukup cepat. Waiter dan waitressnya sangat gesit dan cekatan, jadi ketika dipanggil mereka langsung menghampiri. Mungkin selain memang standar pelayanan mereka seperti itu, atau karena resto BakulBakul ini tidak terlalu ramai saat itu.

Sejujurnya, cukup puas dengan kualitas makanan dan pelayanannya. kecuali untuk hal Mushollahnya yang sempit dan kurang bersih, juga toiletnya yang sempit. Oiya, untuk semua ini menghabiskan uang yang tidak terlalu menguras dompet sih.

bon BakulBakul

Yang bikin sayang lagi adalah ngga ada mesin debet mandiri atau BCA, jadi untuk bayar pakai kartu bca atau mandiri kena charge lagi sekitar lima ribu rupiah.

Nah, itu pengalaman gue makan di Bakul Bakul Resto. Kalau kamu biasanya kalau ke Bogor makan di mana sih? Sharing dong…

Bakul Bakul Resto

Jl Pakuan No 14 Bogor Jawa Barat

Telepon 0251 8384905

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    11 Comments

  1. ndu.t.yke 18/02/2016 at 3:51 pm

    aku udah pernah ke Bogor blm ya? kayaknya kok belom pernah 😀 tapi kapan itu dikirimi macaroni panggang yg katanya salah satu khasnya Bogor.

    • memez 18/02/2016 at 5:52 pm

      Itu enak banget memTyk…

  2. HM Zwan 18/02/2016 at 5:19 pm

    dan,sore2 bikin ngiler mbak….belum pernah ke bogor^^

    • memez 18/02/2016 at 5:52 pm

      Hihihiiiii… kirimin talas Bogor ya 🙂

  3. Inna Riana 18/02/2016 at 6:01 pm

    betul mak…kalo bawa orang tua mampirnya ke tempat makan yg ada nasi plus sambel lalapan. kalo bawa anak2 ke resto fast food, hehe

    • memez 25/02/2016 at 9:12 pm

      Setujuuu bangettt

  4. Yeye 19/02/2016 at 9:06 am

    Nyam nyam sekaliiiiii

    • memez 25/02/2016 at 9:12 pm

      Hmmmm banget

  5. Pypy 16/03/2016 at 11:25 am

    Terus sekarang jadi laper.. Ah udah lama ga makan gurame goreng… 😀

  6. Imah Nini 05/05/2016 at 11:39 pm

    WAduuh laperrr.

    Ada juga coffee spesial galeri interior vintage unik jika liburan ke bogor sayang kalo diliwat…di jalan Sancang.

  7. kuliner bogor 08/05/2016 at 10:38 am

    mmmmhh…laparnya, salam kenal Bu Memez dari Ibu Latif di yasmin