shoppingAdik ipar gue bete. Ceritanya, di sebuah online shop besar,  dia belanja jam tangan yang tadinya harga satu jutaan didiskon sampai 90ribu. Nah…karena tergiur inilah dia kemudian sampai beli dua bijik. Tapi…sampai sebulan setelah uangnya ditransfer, barangnya belum sampai. Tertipu? Bisa jadi.


Adik ipar gue hanyalah satu dari banyaknya korban penipuan belanja online. Peristiwa teranyar dialami oleh dua teman gue.
Sebut saja Mbak M. Dia membeli kosmetik di sebuah online shop di ITC alias Instagram Trade Centre sampai dua juta perak. Weeewww….gue sampai bengong ketika dia cerita.

Ditunggu dua, tiga hari  sampai seminggu si penjual ngga ada kabar. Linenya diblock, whatsapp dan telepon pun tidak aktif. Ketahuan banget kan menipunya.   Ehhh di akun Instagramnya ini ternyata banyak juga yang komplain, sama sama kena tipu.

Cerita lain terjadi pada teman gue Mba Wendha Tamtomo. Kesibukannya bikin dia susah punya waktu untuk belanja. Dia pun kemudian membeli sebuah tas lewat situs belanja besar. Uang sudah ditransfer, ehhhh barang ngga kunjung datang. Langsung deh sadar kalau ditipu.

Penipuan ini memang yang bikin cara belanja online kerap diragukan. Padahal, kalau pembeli dan penjual sama sama beritikad baik, hal ini pasti tidak terjadi. Nah…dari pengalaman gue belanja online yang Alhamdulillah sampai saat ini baik-baik saja (Amit amit jangan sampai tertipu deh…)

Kalau belanja online perhatikan hal-hal berikut ini :

1. Kalau belanja di Instagram, jangan percaya dengan banyaknya follower atau testimonial. karena apa? Follower sekarang bisa dibeli dan testimonial bisa dibikin. Sebisa mungkin tanya sama yang pernah belanja di situ. Kalau ragu mendingan ngga usah.

2.Jangan tergiur dengan harga yang murah banget. Misalnya Iphone 6 masa cuma 1,5 juta. Cari online shop yang harganya masuk akal.

3. Jangan pernah beli sesuatu langsung dalam jumlah besar. Memang sih kalau beli banyak mungkin akan ada potongan harga yang lumayan, tapi… untuk menghindari penipuan sebisa mungkin hindari belanja sekaligus dalam jumlah besar. Apalagi kalau untuk pertama kali belanja.

4. Pilih tempat belanja yang sistemnya rekening bersama. Maksudnya penjual baru akan menerima uang ketika pembeli sudah menerima pesanan dan cocok. kalau kita ngga suka atau kurang sreg atau barang yang dijanjikan tidak sesuai pesanan, penjual ngga akan menerima uangnya. Salah satu yang menerapkan hal ini adalah Tokopedia. Gue pernah beli Iphone, power bank sampai 600 bijik sampai hal remeh temeh seperti properti makanan. Dan so far aman aja sih.

5. Sebagai pembeli, ketika barang sudah sampai dan diterima dengan baik, semestinya juga kasih tahu penjualnya. Kasih masukan, pujian,  saran atau kritik soal kualitas barangnya.

6. Simpan semua percakapan transaksi. Capture untuk jaga-jaga jika terjadi penipuan.

Trus… trus kalau ternyata sudah kena tipu apa yang harus dilakukan?

1. Lapor Polisi, beneran ini harus dilakukan ya… jangan ragu, jangan sungkan. Polisi akan menindaklanjuti, minimal akan meneruskan laporan ini.

2. Lapor ke Bank agar rekening pelaku penipuan bisa diblock.

3. Sebar lewat media sosial agar yang lain tidak jadi korban. Ini penting banget loh… beberapa kali, pelaku penipuan mengembalikan uang ketika korban-korban bersuara…

Nah… itu saran dan tips dari saya. Btw, sharing dong kamu suka belanja di online shop mana aja 🙂

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    12 Comments

  1. dani 22/09/2015 at 8:40 am

    Karena belom banyak transaksi di olshop jadi belom banyak pengalaman soal penipuan ini deh. Makasih ya Mbak Memez tipsnya.

    • -n- 22/09/2015 at 6:14 pm

      tapi kalo belanja di per-orang-an pernah ketipu nggak dan? *keselek panadol* 😆

      • memez 24/09/2015 at 8:43 am

        glek… pep*..mana PeP*….

    • memez 24/09/2015 at 8:44 am

      tengkyu juga dani 🙂

  2. kartinaikasari 22/09/2015 at 11:58 am

    wahhh serem juga ya kalo sampai barang dah nyampe sementara uang udah ditransfer. Saya pernah belanja online dua kali, tapi sama temen sih yang dropship.Alhasil barang diantar, tp modenya ga sesuai dengan yg dipesan heheh alias tak sebagus fotonya. Udah gitu ukurannya ga muat, padahal itu all size 🙂

    • memez 24/09/2015 at 8:43 am

      Mbaakkk buat yang bodunya moleh kayak kita jangan percaya sama ukuran allsize 🙂

  3. Reema Mifta 22/09/2015 at 7:57 pm

    Alhamdulillah kalo belanja online lancar terus. Biasanya di itu, Mak, yang logonya ijo

    • memez 24/09/2015 at 8:43 am

      hihihihih smaa…

  4. fanny fristhika nila 22/09/2015 at 10:53 pm

    aku hobi bgt belanja online.. alhamdulillah blm prnh ketipu.. tp kecewa ama barang pernah bbrp kali ;p… jadinya saking seringnya beli di bnyk tempat, aku jd tau deh mba, mana2 aja yg bisa dijadiin langganan, dan mana yg ga usah dibeli lagi brgnya ;p… fav ku utk baju ampe skr msh zalora… kalo aksesoris grosirfashiononline, utk barang2 luar negri yg berkualitas aku suka di lightinthebox 😀

    • memez 24/09/2015 at 8:43 am

      noted. aku kalau beli sepatu atau baju jarang banget beli online…

  5. Fadhly 26/09/2015 at 8:40 am

    Bener, terkadang org awam lebih mudah percaya dengan gambar. Terakhir, temannya teman saya jdi korban, mau beli iphone malah ketipu, ludes 4juta.

    • memez 26/09/2015 at 8:02 pm

      Waduhhh trus bagaimana tuh… 🙁