Udara sejuk menyambut saya saat tiba di Bangun Karso Farm. Ya, akhir November 2014 lalu, saya berkesempatan mengunjungi lahan peternakan yang disebut-sebut sebagai salah satu yang terbesar di Bogor ini. Tujuan saya ke tempat ini tentu saja bukan untuk main-main, tapi untuk syuting program “Jadi Pengusaha” yang tayang setiap hari Minggu pukul 8.30 WIB.

Saat menjejakkan kaki, saya langsung diselimuti kekaguman luar biasa. Pemilik lahan peternakan ini, Bangun Dioro adalah seorang tentara aktif dengan pangkat Sersan Kepala. Saya langsung merasaΒ  takjub, bagaimana pria bertubuh gempal ini masih bisa membagi waktu sebagai tentara dan aktivitasnya sebagai pengusaha.

Tapi, siapa sangka sebelum benar-benar menjadi sukses dan berpenghasilan miliaran rupiah, Bangun Dioro justru sempat menjadi kuli panggul di pasar Induk Kramat Jati.

Di lahan peternakannya, Bangun Dioro memelihara kambing Etawa, Boer, Saanen hingga Savera. Sementara domba yang dipeliharanya adalah domba garut, serta domba texel. Saat idul adha yang menjadi momen panen peternak kambing, Bangun Dioro bisa meraup miliaran rupiah. Bahkan, tahun 2013 kemarin, pria kelahiran Banyumas, 7 januari 1972 ini meraup 6 miliar dari hasil penjualan 1200 kambing, 300 sapi serta ratusan domba.

“Saya ngga pernah mimpi bisa jadi peternak seperti sekarang,” urai Bangun Dioro membuka percakapan kami sore itu. Sepiring penganan dan satu teko teh hangat menjadi teman kami mengobrol. Bangun pun berkisah tentang masa mudanya. Walau di kampung halamannya dia dikenal sebagai keluarga yang cukup berada, Bangun nekat merantau ke Jakarta. Alih-alih hidup enak di kampung, di Jakarta Bangun malah benar-benar membanting tulang untuk hidup.

Bangun muda pernah menjadi pembantu rumah tangga, kuli bangunan, penjual ketoprak, hingga kuli panggul di pasar induk Kramat Jati, yang justru jadi pembuka jalan hidupnya saat ini.

Ketika menjalani kehidupannya sebagai kuli panggul, Bangun Dioro kerap melewati Rindam Jaya di daerah Condet, Jakarta Timur. Spanduk pengumuman penerimaan tentara kemudian mengusik kalbunya. Diam-diam Ia mendaftarkan dirinya untuk menjadi tentara. Bentuk tubuh yang tegap dan berotot bukti kerja kerasnya sebagai kuli panggulΒ  membuat Bangun Dioro lolos sebagai tentara tanpa rintangan berarti.

Saat menjalani kegiatannya sebagai tentara, Bangun Dioro memelihara 2-3 kambing, dan baru benar-benar serius memulai usaha peternakan kambing pada 1995 dengan memiliki 8 ekor kambing. Dua tahun berselang, kambingnya kemudian bertambah hingga 80 ekor. Bangun pun kian percaya diri. Sedikit demi sedikit, Bangun membeli tanah di daerah Sukasari, Cijeruk kabupaten Bogor yang kini dikenal sebagai Bangun Karso Farm.

Cerita Bangun Dioro membangun bisnisnya tak melulu mulus. Ia pernah merugi hingga 2 Miliar rupiah karena pesanan saat Idul adha yang justru tak diambil oleh pemesannya. Bangun pun kian selektif memilih pembelian dalam jumlah banyak.

Sukses yang diraih Bangun Dioro tak membuatnya besar kepala. Pria beranak tiga ini tak pernah bosan belajar kepada ahli peternakan. Tak hanya itu, Ia juga membuka pintu peternakannya lebar-lebar kepada siapapun yang mau belajar darinya. “Ini tanggung jawab saya, habis saya prihatin karena generasi muda sekarang jarang ada yang mau menekuni usaha peternakan. padahal usaha ini benar-benar menggiurkan,” jelasnya.

Bangun pun mencontohkan bahwa harga kambing tak pernah kena inflasi. Misalnya, di tahun 1995, harga kambing 150 ribu per ekor, dan di tahun 2015, harga kambing mencapai 2,5 juta rupiah. Harga kambing dalam setiap waktunya, selalu setara dengan 5 gram emas. Keuntungan yang bisa dipetik dari ternak kambing sendiri, minimal 100 ribu per ekor per bulan.

Kesuksesan Bangun Dioro membangun usaha peternakan juga kerap ia bagi kepada rekannya sesama tentara. Tak hanya itu, mantan presiden SBY pernah meminta Bangun Dioro untuk memberikan pelatihan usaha ternak kambing ke masyarakat di beberapa daerah.

Perjuangan Bangun Dioro dalam mengubah nasibnya dari Kuli Panggul hingga menjadi pengusaha ternak kambing dengan penghasilan Miliaran rupiah ini, bisa disaksikan di program “Jadi Pengusaha” yang tayang di tvOne hari Minggu, 8 februari 2015 pukul 8.30 WIB. Jangan sampai melewatkannya ya…. karena banyak inspirasi yang bisa dipetik πŸ™‚

jadi pengusaha

Banyak

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    27 Comments

  1. ijeverson.com 08/02/2015 at 12:43 am

    wahhh! menginspirasi nihh πŸ™‚

    • memez 09/02/2015 at 12:51 am

      Terima kasih πŸ™‚

  2. dani 08/02/2015 at 1:27 am

    Wih keren Mba Memez. Jadi bisa tahu ceritanya di sini. Jarang bisa nonton tv sayanya…

    • memez 09/02/2015 at 12:51 am

      Ahhh Mas Dani jadi malu saya “blushing”

  3. cputriarty 08/02/2015 at 11:08 am

    Artikel ini akan menginspirasi banyak blogger deh mbak untuk meniru semangat tinggi Bangun Dioro πŸ™‚

  4. cputriarty 08/02/2015 at 11:09 am

    artikelnya sangat mnginspirasi sekali mba, jadikan orang untuk memiliki paradigma ketekunan akan membuahkan kesuksesan pada akhirnya πŸ™‚

    • memez 09/02/2015 at 12:50 am

      Terima kasih πŸ™‚

  5. agoes 08/02/2015 at 6:07 pm

    Tadi pagi nonton acaranya, menginspirasi sekali. Jadi pengen ikutan nih. Suatu saat aku mau ternak juga, menyenangkan. Selama ini di kampungku cuma ternak secara tradisional, hasilnya gak memuaskan.

    • memez 09/02/2015 at 12:50 am

      Terima kasih sudah nonton… semoga dapat Inspirasi ya

  6. mia fauzia 09/02/2015 at 9:16 am

    Wah keren yaaa. 100 ribu per bulan per ekor ya? Kayaknya bole dicoba ya mez kl punya tanah

    • memez 09/02/2015 at 1:06 pm

      Eh Mi bisa loh invest sama dia disini. sistemnya bagi hasil…

  7. HM Zwan 09/02/2015 at 12:15 pm

    pas lihat iklannya aku sempat bilang ke suami,wah ada acara baru di tvone,tentang pengusaha. untung kmrn lihat statusmu di fb mbak,kalao nggak nggak bakal tau kalao itu tayangan perdana hehehe….

    • memez 09/02/2015 at 1:05 pm

      makasiii udah nonton yaaa

  8. desweet26 09/02/2015 at 1:52 pm

    waahhh siayah suka banget pasti deh acara2 kayak gini..
    soalnya dari bawah banget bisa sampe seperti itu pasti perjuangannya ga mudah ya..

  9. Pypy 10/02/2015 at 3:04 pm

    Inspiratif banget nih mba Mez.. πŸ˜€

    • memez 10/02/2015 at 3:52 pm

      Makasiiiii

  10. Surya 11/02/2015 at 11:34 am

    wah ketinggalan berita, ada video liputan yang bisa di tonton ulang ? kalau ada tolong infonya di inbox bu Memez…. soalnya saya tertarik sekali

    • memez 11/02/2015 at 5:37 pm

      Nanti saya upload di youtube ya….

      • Surya 20/02/2015 at 8:22 pm

        sudah diupload bu… apa judulnya???

  11. Keke Naima 24/02/2015 at 8:52 pm

    Saya baru tau kalau harga kambing sellau setara dengan 5 gr emas πŸ™‚

  12. andy 02/06/2015 at 12:09 am

    Minta alamatnya mau lasg kesana belajar..

  13. Ridho 17/01/2017 at 6:42 pm

    Mbak boleh bagi videonya saya cari di youtube kok gak ada ya

  14. Ridho 17/01/2017 at 7:02 pm

    Permisi mbak boleh bagi videonya? Soalnya saya gak nemu videonya di youtube

    • memez 19/01/2017 at 6:20 pm

      nanti saya kirim via email yaaa

  15. Idinlife 20/01/2017 at 6:08 pm

    Luar biasa

  16. Sidik Bayuni 23/04/2017 at 9:47 pm

    Bisa kirim videonya Mbak?