photo ski2_zps6fadc9fd.jpg

Hari minggu kemarin, usai makan siang di de’Leuit bersama keluarganya Miswa, family time kami kemudian dilanjutkan ke SKI Tajur. Saya yang baru pertama kali ke sini kemudian tercengang luar biasa, karena melihat surganya tas KW.

Ya, inilah salah satu tempat wisata lengkap di kota Bogor, yang juga menjadi surga tas KW. Saya kemudian teringat cerita Miswa ketika ke Cina beberapa tahun silam.

Di Cina, ada satu pusat perbelanjaan yang dikenal sebagai pusat penjualan tas terbesar di dunia, namanya San Yuan Lie.Β  Tapi, barang yang dijual adalah barang-barang KW alias tiruan. Saking tersohornya tempat ini, kayaknya belum afdol kalau ke Cina tapi tak menginjakkan kakinya di sini.

Saat Miswa ke Cina tahun 2010 silam, Ia hanya bisa bercerita betapa herannya melihat teman-temannya yang memborong tas Long Champ sampai puluhan biji. Miswa? yah mana ngerti beliin tas #nasibdeh #curcol

Nah, waktu berkunjung ke SKI kemarin, Miswa juga heran ternyata Indonesia juga piawai meniru tas-tas yang aslinya harganya jutaan rupiah. #kemanaajamas? πŸ™‚

Di SKI ini memang bisa dibilang salah satu surga tas KW di Indonesia. Harganya? tentu saja jauh dari harga tas aslinya. Berkisar dari puluhan ribu hingga lima ratus ribu rupiah. Kualitasnya sih tentu saja jauh dari tas aslinya.
 photo ski7_zps17b46866.jpgJujur saja, sebagai orang yang bekerja di industri kreatif dimana orisinalitas itu hal utama, saya ngga pernah tertarik untuk membeli barang-barang KW – tapi kalau ada yang suka sih monggo aja ya- saya mendingan beli tas merk lokal yang desainnya orisinal dan harganya juga masuk akal di kantong saya. Tas LV, Prada diatas ngga sampai 300ribu. Sementara Long Champ hanya 80ribu dan di sebelahnya mirip Kipling ya, tapi merknya beda.

Saya sih sebenarnya menyesalkan ya, kenapa justru barang-barang begini kian marak. Padahal, kalau saja Indonesia belajar dari negara lain yang memerangi barang-barang tiruan, pasti merk-merk lokal akan bisa bersaing.

Selain menjual tas KW, di SKI ini juga terdapat pusat penjualan sepatu dan sandal. Berbeda dengan tas, di pusat sepatu ini merk lokal banyak dijual disini. Sebenarnya sih menurut saya lebih mirip counter sepatu di Matahari namun dengan koleksi yang lebih variatif. Harganya juga ngga terlalu mahal, mulai dari 10ribu sampai 500ribu.
 photo ski2_zps6fadc9fd.jpg
 photo ski3_zpsb0c9c589.jpg
 photo ski4_zpsb9c10144.jpg
Model-model yang ajaib dan penuh bling-bling juga tersedia di sini…

Selain menjadi tempat penjualan tas dan sepatu, di SKI juga terdapat food court yang menjual makanan khas Bogor. Dan yang bikin tempat ini banyak dikunjungi keluarga adalah karena terdapat tempat permainan anak. Mulai dari balon air, flying fox, trampolin, istana balon, sampai becak mini.
 photo ski_zpsa1fe73c4.jpg
 photo ski10_zps44e2e738.jpg
 photo ski9_zps93932b0d.jpg Untuk setiap permainan harga tiketnya berbeda-beda. Mulai dari 10ribu sampai 30 ribu. Sayang, istana balonnya kurang bersih karena terlalu banyak anak-anak yang bermain dan makan minum di situ.

Diluar faktor kebersihannya, SKI bisa dijadikan salah satu alternatif untuk berwisata di daerah Bogor. Selain harganya tak terlalu mahal, tapi juga tempatnya cukup nyaman walau akses jalan menuju SKI hanya bisa dilewati dua mobil.

 

SKI Tajur Katulampa Bogor.

Dari tol Bogor ke arah kiri sampai belok kiri ke arah Katulampa.

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    10 Comments

  1. santiariastuti 28/03/2014 at 10:11 am

    pernah ke sana taun 2012. tapi ga belanja, main2 sama makan aja di sana, hehehe πŸ˜€

    • memez 01/04/2014 at 8:21 am

      Ouuwww asyik ya buat makan. Tapi ramainya mana tahan yaaa

  2. De 01/04/2014 at 2:15 pm

    tagline gw nih “I do cheap but not fake”

    kalo emang gak mampu beli, gw menghindari beli KW nya.

    • memez 04/04/2014 at 8:48 am

      Setuju bangets ya Mba De..

  3. Indah Kurniawaty 03/04/2014 at 12:37 pm

    Kayak yang pernah aku gak abis pikir, Mbak Mez.
    Beli barang KW tapi harganya mehong.
    masih inget kan dulu sempet ngetrend tas anyaman Bottega Veneta ?
    Giliiing temenku beli 800rebeng, Bok !
    Sementara orang pabrik aku bilang kalo istrinya koleksi tas anyaman (maksudnya ya Bottega Veneta juga sih) berbagai warna. Lah wong 50rebu di ITC. hahaha…
    Somehow, aku gak tau sih kalo mo beli pelsong kenapa musti beli yang mehong.
    #HidupMurah #TapiBukanMurahan hahaha

    • memez 04/04/2014 at 8:47 am

      Nah… mendingan beli tas yang ngga KW dan harganya ngga menohok hati kan. Lagian juga berasa menipu diri sendiri -kalo gue sih—-

  4. dani 15/04/2014 at 12:45 pm

    wuiiiih… lengkap bener merk di sana Mba. klo kani sih mending beli tas yang mereknya jelas-jelas aja tapi gak mahal daripada beli kw. soalnya yg udah berani pake merk sendiri biasanya lebih oke kualitasnya. πŸ˜€

    bogor menarik banget buat jalan-jalan Mba…

    • memez 21/04/2014 at 8:16 am

      YUp setuju banget, yang merk sendiri memang lebih oke…

  5. etty 13/05/2014 at 11:22 am

    Gw pernah kesini mba, tapi ga beli apa-apa. Abisnya gw kan ga tipe belanja tas hihihihi..
    Senengnya jajan dowang.

    • memez 17/05/2014 at 1:15 am

      hahahaha… memang tempat makannya lumayan enak nih…