Rumah Memez

Cerita Memez

Lima Kuliner Di Semarang Yang Wajib Banget Dicicipi, Nomor Satu Bisa Bikin Nambah Minimal Tiga Kali Loh….

Kalau ada kota di Indonesia yang paling berkesan banget buat saya, salah satunya ya… Semarang.

Yup, di kota yang menjadi Ibu Kota Jawa Tengah ini, saya punya banyak kenangan berharga.

Karena Papah saya dan sepuluh kakak beradiknya tumbuh besar di satu sudut jalan di Semarang, saya termasuk sering ke kota ini.

Apalagi, waktu Papah saya tetiba kena serangan jantung di Bandara Semarang dan dioperasi sekaligus dirawat di Rumah Sakit Karyadi selama dua minggu lebih, yang membuat saya jadi familiar banget sama Semarang.

Meski ngga pernah tinggal atau tumbuh besar di sini, tapi saya jatuh cinta banget sama Semarang. Kalau menginap atau sekedar lewat, saya pasti berwisata kuliner di Semarang. Hah…. Wisata kuliner di Semarang? Segitu niatnya? Pasti hahahahaha….

Prinsip saya dan keluarga itu adalah… Pergi Ke Mana Perut Lapar Membawa.

Nah… saking seringnya saya ke Semarang, saya punya rekomendasi lima tempat wisata kuliner yang wajib banget dicicipi.

Salah satunya bahkan bisa bikin saya nambah minimal tiga mangkok. Apa saja itu?

Ini dia lima kuliner khas Semarang favorit saya…..

  1. Soto Pak No

Terpujilah Pak No dengan sotonya yang enak dan segar. Yup, kalau di Semarang atau lewat Semarang, saya, Pak Suami atau keluarga saya, pasti mampir di Soto Pak No.

Oiya, buat yang belum tahu, Soto Pak No ini adalah jenis soto ayam yang disajikan dalam mangkuk kecil. Biasanya sih, saya makan dalam porsi nasi dan soto terpisah. Jadi, nasinya cukup satu porsi dan sotonya bisa minimal tiga kali nambah hahahahhaa…..

Aselik enak banget sih sotonya. Maklum, di Jakarta ngga pernah nemu soto seenak dan semurah ini. Biasanya kalau mau nambah, sebelum soto yang tengah dimakan habis, saya sudah memesannya lagi. Kalau kata Papah saya, makan soto Pak No itu ngga boleh putus di tengah jalan hahahahhaa….

Nah, di Soto Pak No juga disajikan tempe goreng, perkedel, sate kerang, sate telur puyuh dan sate potongan daging ayam. Yang juga favorit banget buat saya di sini adalah minuman teh yang disajikan. Rasanya khas.

Meski banyak banget cabang Soto Pak No di Semarang, favorit saya adalah Soto pak No yang di Banyumanik. Selain dekat dengan jalan tol, rasanya lebih enak dari Soto Pak No yang di cabang lain.

By the way, Soto Pak No ini bukanya 24 Jam loh….

 

 2. Tahu Pong Jalan Depok

Sebenarnya, banyak banget penjual Tahu Pong di Semarang. Tapi… yang jadi favorit saya dan Papah adalah yang di perempatan Jalan Depok. Meski hanya menempati tenda kaki lima, penjualnya sudah memasuki tiga generasi loh.

Potongan tahu, dengan bakwan udang yang disebut gimbal, plus potongan telur yang kemudian dibubuhi potongan lobak, kian nikmat dengan kuah khasnya yang terbuat dari petis, kecap dan bawang.

Oiya, kenapa Namanya tahu pong? Karena kopong alias tidak ada isinya.

Meski tempatnya di kaki lima, harganya lumayan juga hehehehhee… Tapi, Insya Allah ngga akan kecewa, karena rasanya sebanding dengan harganya.

 

3. Nasi Ayam Simpang Lima

Simpang Lima merupakan salah satu pusat keramaian di Semarang, karena itu banyak banget yang jualan di sini, termasuk jualan makanan. Nah, salah satu makanan favorit saya di Semarang yang dijual di sini adalah Nasi Ayam.

Nasi yang dimasak dengan bumbu gurih ini berisi lauk suwiran ayam, potongan telur, sayur labu dan kerupuk rambak. Sebenarnya banyak yang menjual Nasi Ayam di Simpang Lima ini. Dan saya juga ngga spesifik banget makan di mana, karena menurut saya semuanya enak. Karena menyajikannya langsung pakai tangannya hahahahahaha…..

4. Wingko Babat

Nah, ini dia camilan khas Semarang yang ngga afdol kalau ngga mencicipi dan beli buat oleh-oleh. Wingko Babat adalah camilan yang terbuat dari kelapa muda, tepung beras ketan dan gula. Trus dibungkus dalam kertas yang berlogo kereta api. Konon, karena dulu dijajakan di kereta api untuk oleh-oleh.

Kenapa Namanya Wingko Babat? Meski sangat terkenal di Semarang. Sebenarnya, Wingko berasal dari daerah Babat, sebuah kecamatan di Lamongan Jawa Timur.

Kalau dulu sih hanya ada rasa original, tapi sekarang banyak banget rasanya. Ada cokelat, durian, keju dan lain-lain. Tapi…saya tetap suka yang original dan lembek.

 

5. Bandeng Presto Jalan Pandanaran

Duhhh ini sih makanan penyelamat banget deh.

Lahhh kok penyelamat?

Maksudnya gini ya, kalau ke Semarang trus balik ke rumah kan pasti dan kudu plus wajib banget beli Bandeng Presto ini ya.

Nah, sampai Depok pasti jadinya laper. Pertolongan pertama pada kelaparan adalah goreng Bandeng Presto yang dibeli di Jalan Pandanaran ini. Biasanya sih, saya bisa beli cukup banyak, soalnya buat oleh-oleh.

Di Jalan Pandanaran ini memang Kawasan yang terkenal menjual Bandeng Presto dan harganya rata-rata sama aja kok. Rasanya juga ngga beda banget. Biasanya saya cari yang promo beli 2 kg gratis 1 kg #AnaknyaIrit

Selain beli Bandeng Presto, saya sih biasanya beli Lumpia yang belum digoreng untuk camilan di rumah. Tapi, belinya dikit aja. Rada mahal harganya hahahahaha… sebiji sepuluh ribu, sementara saya kalau makan ngga bisa sebiji hahahahahaha….

 

Menginap Di Semarang

Kalau ke Semarang dan ngga buru-buru, biasanya saya menyempatkan diri untuk menginap. Selain untuk melepas lelah juga biar puas wisata kulinernya hahahahhaa….

Sebagai salah satu kota besar, hotel di Semarang  banyak banget. Mau hotel murah, hotel bintang lima, bintang empat, bintang tiga, atau justru hotel dekat simpang lima.

Kalau cari hotel di Semarang, saya biasanya cari di aplikasi PegiPegi, karena pilihan hotelnya banyak dan diskon harganya tuh banyak banget. Apalagi, kalau pesan hotel di PegiPegi ini nanti akan ada reward poin yang bisa ditukarkan untuk transaksi selanjutnya. Asyik banget kan….

Ngga Cuma itu ya, kalau jadi member di PegiPegi akan dapat diskon lebih banyak loh. Makanya, beberapa kali ke Semarang, saya booking hotel via PegiPegi, karena sering banget dapat info diskonan… Maklum, saya kan MoDis alias Modal Diskon 😊

 

Nah, itu dia cerita tentang wisata kuliner saya di Semarang. Kamu punya referensi kluliner khas Semarang lainnya? Sok atuh disharing yaaa….

 

 

 

 

4 Comments Lima Kuliner Di Semarang Yang Wajib Banget Dicicipi, Nomor Satu Bisa Bikin Nambah Minimal Tiga Kali Loh….

  1. Budimansyah

    Tahu gimbal Mba Mez….jangan lupa. Ajib bener deh rasanya. Tahun lalu makan disana gak sampe 15rb seporsinya.

    Reply

Leave A Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.