PhotobucketTak ada pesta meriah, yang ada hanya untaian doa yang tak pernah putus. Ditambah Al fatihah yang dilantunkan khusus dari Tanah Suci, suasana ulang tahun yang sederhana terasa makin khidmat.

Minggu 30 Oktober kemarin Suami ulang tahun, there’s nothing special. Secara Suami memang bukan orang yang suka dengan keriaan atau hal-hal yang sifatnya seremonial, makanya Suami meminta ngga usah bikin acara macam-macam. Hari Sabtu, sehari sebelumnya, Suami pulang dari Gathering sama teman-teman kantornya dalam keadaan sakit. Semalaman badannya panas dan katanya lemes banget, mual dan ngga bisa BAB. Tepat jam 12 teng, waktu diucapin selamat aja rasanya matanya berat banget dibuka. Aduh jadi kasihan + sedih banget deh.

Pas hari H, suami tetap ngga bisa beranjak dari tempat tidur. Badannya masih sakit semua, sudah dipijat, minum obat tapi tetap saja ngga merasa segar. Solusinya ngga bisa BAB adalah, gw siapin air hangat dikasih setengah jeruk lemon yang diperas, dikasih madu satu sendok makan. Setengah jam kemudian langsung deh bisa tuh urusan BABnya. Oiya, ide ini gue dapat dari timelinenya @erikarlebang yang di Twitter heboh banget dengan #FoodCombining dan #kibulansusu. Setelah agak mendingan, jam 5 sore, bareng-bareng sama adik dan kakaknya makan di Mang Kabayan Harapan Indah. Tadinya sih mau makan di eat n Eat MKG, tapi berhubung Suami ngga merasa fit, ya sudahlah yang dekat-dekat saja. Pas lagi ngumpul-ngumpul, Mertua yang lagi Ibadah haji ditelepon, trus dibacain doa, aduhhh rasanya makin nyeresep deh -mungkin haru gitu ya- Anyway, Happy Birthday My Best Partner Ever!!!! Wish u all the best πŸ™‚

 

P.S Meski tambah umur, “Penyakit” Suami yang ngga mau difoto belum sembuh juga.

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

Comments are closed.