OLEH2BIMA4Selfie di Pasar #AbaikanMukaGueYangPipiSemua

Kalau ada tempat yang bikin gue senang banget untuk mengunjunginya,

itu adalah pasar tradisional.

Yup, gue sangat senang mengunjungi pasar tradisional di setiap tempat yang gue kunjungi.

Ngga peduli becek-becekan atau bersih, yang penting belanja.

Karena gue tahu dan sadar banget, setiap pasar tradisional selalu menyimpan “harta karun” buat orang kayak gue.

Selama di Bima, NTB kampung halamannya Miswa, gue getol banget nganterin Ibu Mertua untuk ke pasar. Dan di Bima ini, pasarnya ngga terlalu jauh dari rumah kita, sekitar lima menit aja dengan berjalan kaki. Tapi… karena sadar belanjaannya lumayan banyak, gue dan Ibu mertua selalu diantar Tagor, si asisten gue yang juga ikut dari Jakarta.

Berbeda dengan pengalaman gue mengunjungi pasar di tempat lain, pasar di Bima ini masih tradisional banget. Masih becek, berjubel dan tidak teratur penataan tiap jenis barang dagangannya. tapi, it’s okelah. Buat gue yang suka bertualang ke pasar, selama bisa ditawar, selama banyak yang unik barangnya, semakin seru belanjanya.

Di pasar ini, gue jadi amat sangat menghargai duit. Bayangin aja, uang seribu perak masih bisa beli bawang atau cabe atau bumbu apapun. Bandingkan kalau di Jakarta, bisa dikeplak sama penjualnya :)))

Nih, gue pamerin hasil jepretan hape gue, barang apa saja yang gue anggap sebagai harta karun, yang gue temukan di pasar di Bima :)))

OLEH2BIMA Ikan Asin!!!

Yesss, sebagai daerah yang terletak di pinggir laut, hasil laut di Bima melimpah banget. dan wajib pakai kudu banget untuk beli ikan asin ketika mengunjungi Bima. Kalau gue beli ikan teri sebenarnya tawar tapi asin #BingungKan harganya 45ribu per setengah kilo. Ikan ini enak banget digoreng aja, tambahin cabe dan bawang. Bisa nambah deh makannya. Selain ikan asin, gue juga membeli dendeng daging menjangan kesukaannya Miswa. Harganya sih agak mahal ya, sekitar 250ribu perkilogram. Lucunya, kalo masak dendeng ini, Miswa tuh maunya masak sendiri, dan privat banget. Soalnya dia pakai mecin dan gue kan anti mecin hahahahahaaa……

OLEH2BIMA2Cabe!!!!

Berbeda dengan cabe merah atau rawit, cabe ini bentuknya kecil dan sudah kering. Kalau di Bima namanya saha mpida. Tapi…jangan tanya rasanya, pedas luar biasa. pedasnya sampai ke kuping banget deh. Nah, kalau di Bima, jualan cabe ini tuh di mangkuk kecil, harganya sekitar lima ribu perak. tapi, sudah bisa buat nyabein seRT kok… pedes sodara-sodara :)))

OLEH2BIMA7Jeruk-Jerukan

Maksudnya keluarga jeruk gitu. Ada jeruk nipis, jeruk limo sampai jeruk purut yang kalo di Jakarta mahal banget harganya. saking senangnya, gue sampai beli sepuluh biji jeruk purut yang wangi banget. Kalau kata mertua sih,”beli aja semuanya yang kamu mau, daripada nyesel ngga neu lagi di Jakarta,” huahahahahahaha… nasehatnya semacam ketika beli baju, sepatu atau tas ya :)))

OLEH2BIMA6ASAM!!

Di Bima banyak banget asam, dan sayangnya masih diolah sebatas untuk bumbu masak saja. Bandingkan dengan Thailand yang sudah mengekspor asamnya dengan kemasan sedemikian rupa. Harganya pun murah banget. Yang jelas, masak makin sedap dengan asem dari Bima, Ngga heran kalau gue selalu punya stok asam dari Bima.

Sebenarnya sih banyak banget yang juga gue beli di Bima ini. Mulai dari bawang putih tunggal yang sadap luar biasa, buah kelor yang asyik banget dimasak sayur asem bening, sampai batang kayu manis yang sebijinya cuma dua ribu perak.

Kebiasaan gue kalau pulang dari pasar, pingin buru-buru masak dan memotong-motongnya pakai pisau. Dan yang bikin gue tambah senang adalah belanja segitu banyak di Bima ngga perlu merogoh dompet dalam-dalam. Karena apa? Ya karena murah banget :)))

Besok gue pulang dari Bima, dan gue pasti kangen banget belanja di pasar ini. Eh kalau kamu suka ngga sih belanja ke pasar tradisional???

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    6 Comments

  1. -n- 27/07/2015 at 10:20 am

    aku ga suka ke pasar tradisional. tp semoga suatu saat bisa suka krn biasa πŸ™‚

    • memez 28/07/2015 at 7:49 am

      Yuk dicoba MemTyk… asyik banget lohhh :)))

  2. pipit 13/08/2015 at 11:48 am

    ga suka ke pasar karena ga bisa nawar.. biasanya pulang merasa bodoh beli ini itu kok kayaknya kemahalan πŸ˜›

    • memez 17/08/2015 at 7:57 pm

      hehehehe karena kebiasaan aja siii. Aku dulunya juga oneng kalo ke pasar. Tapi karena seminggu sekali jadinya biasa nawar dan bisa tega πŸ™‚

  3. gustyanita pratiwi 11/09/2015 at 7:17 pm

    Wahhh baru engeh ada dendeng menjangan
    Klo pasar tradisionil emang berasa ‘pasarnya”y mb memez

    • memez 11/09/2015 at 11:00 pm

      Rasanya unik loh. tapi aku ngga suka dendeng ini… lagian suami pelit juga baginya….