Disclaimer : ini benar-benar terjadi pada Miswa saya, dan benar adanya, bukan bermaksud menakut-nakuti. Dan, semua itu pilihan hidup ya… Kalau siapapun yang membaca ini tetap pada pilihan hidupnya, ya monggo saja πŸ™‚

Jujur, saya benar-benar butuh waktu untuk menulis ini. Bukan hanya karena postingan ini merupakan curhatan terdalam, tapi postingan ini harus diuji oleh perjalanan waktu yang tentunya tak mudah untuk dilewati. Saat menulis ini, saya benar-benar diliputi rasa bersyukur luar biasa.

Jadi begini, Miswa itu separuh dari hidupnya punya sahabat yang benar-benar luar biasa akrab dengannya. Selalu menemaninya kemanapun, dimanapun, kapanpun. Miswa ini setia banget sama sahabatnya ini, sampai saya pun kesal luar biasa. Dari zaman pacaran dia pernah sakit karena sahabatnya, tapi ndilalahnya tuh balikan lagi sama sahabatnya ini. Sampai menikah pun, saya bolak balik ngomel karena terus terang saya terganggu dengan sahabatnya ini, tapi Miswa tetap ndablek. Sampai akhirnya, di awal Desember 2013 lalu, Miswa sadar, bahwa sahabatnya ini sudah begitu menyakitinya.

Kebiasaan setiap tahun kalau sudah masuk bulan November sampai akhir Desember itu pasti Miswa banyak banget kerjaannya, dan sahabatnya itu selalu menemaninya. Sampai-sampai bisa menghabiskan waktu banyak banget dengan sahabatnya itu. Tapi, di tanggal 7 Desember 2013 -ini momen bersejarah yang ngga akan pernah saya lupa sepanjang hidup- Miswa sakit. Badannya demam tinggi dan batuk batuk hebat. Bukannya sih saya istri yang ngga tahu diri, tapi kalau Miswa batuk begini saya capek mengingatkannya untuk tidak bergaul dekat dengan sahabatnya itu. Batuknya itu ya, kalau tertidur lelap sampai terbangun karena kagetnya, dan saya tahu dadanya Miswa pasti sakit banget.

Oiya, sebelum berpikir terlalu jauh,Β  sahabat Miswa itu bernama ROKOK. Sebuah benda yang saya benci banget, mencium asapnya saja saya sudah benar-benar mual dan pusing.

Lanjut ceritanya nih, karena demamnya ngga turun-turun, saya bawa deh ke rumah sakit, trus diinfus. Habis itu selama tiga hari keringatannya sudah kayak ikut lari maraton. Bolak balik saya gantiin baju biar ngga jadiΒ  masuk angin. Selama semingguan, batuknya baru sembuh. Dan entah kenapa ya semenjak itu Miswa ngga menyentuh rokok sama sekali. Alhamdulillahnya sampai sekarang dan semoga selamanya.

Saya tahu itu berat banget buat Miswa. Tapi, usahanya untuk benar-benar berhenti merokok membuat saya bangga menjadi istrinya. Tadinya, Miswa ngga tahan godaan kalau ada yang merokok dekatnya, tapi sekarang dia santai aja. Dan Alhamdulillahnya juga, perjuangan berhenti merokok ini menjadi momen untuk kami untuk kembali berusaha memperoleh anak.

Jujur saja, sebelum Miswa mendeklarasikan dirinya untuk berhenti merokok, sungguhnya saya sudah berada dalam tahap pasrah, cuma berdoa aja yang bisa saya lakukan. Pasalnya, dari marah-marah, cuek sampai mendiamkannya, sudah saya lakukan. Ini ada beberapa langkah ekstrim yang saya lakukan, misalnya :

1. Setiap Miswa pulang kerja saya menggeledah mobil dan tasnya. Kalau menemukan rokok dan korek langsung saya buang. Imbasnya : Miswa jadi ngga jujur dan berusaha menyembunyikan rokok di tempat yang tidak saya ketahui. Saya jadi marah-marah dalam keadaan Miswa capek.

2. Tidak menyediakan asbak di rumah. Walaupun ketika ada tamu akan merokok, saya akan berterus terang bahwa rumah saya bebas asap rokok.

3. Ketika saya tahu Miswa menyembunyikan rokok, saya pernah mendiamkannya. Permusuhan ini akan berakhir ketika Miswa berjanji untuk tidak merokok lagi. Tapi, yaΒ  janji palsu aja.

4. Saking kesalnya, saat Miswa merokok saya pernah bilang begini “Bagus deh kamu merokok, biar kamu duluan yang ngga ada, dan saya akan bisa menikmati uang asuransi kamu untuk travelling,”. Kata-kata ketus ini disambut dengan Miswa dengan cueknya -makin dongkol kan- Saat mengucapkan kata-kata ini, saya berdoa dan bersungguh-sungguh bahwa ucapan ini hanya untuk membuatnya jera dan sadar, bukanlah sebuah doa -SayayakinAllahmengerti-

Jadi, sejak tanggal 7 Desember itu, hampir dua bulan Miswa berhenti merokok. Rokok yang jadi sahabatnya, sekarang menjadi musuh beratnya. Efek berhenti merokok ini pun begituΒ  positif. Mulai dari staminanya yang lebih fit, makannya jadi lebih banyak, tubuhnya jadi lebih gemuk dan segar, sampai hasrat untuk berolahraga yang kian kuat. Sekarang sih, Miswa jadi suka lari dan sedang belajar diving. Tapi, yang terpenting adalah, rumah saya jadi bersih dari asap dan abu rokok, juga bersih dari pertengkaran yang kerap muncul karena rokok ini.

IMG_1188 IMG_2231Saya sertakan foto Miswa sebelum dan sesudah berhenti merokok. Yang pertama belum berhenti merokok, pipinya cekung, wajahnya ngga segar. Yang bawah, sudah berhenti merokok hampir dua bulan. Pipinya lebih berisi dan saya senang banget melihatnya.

Kalau ada yang bilang merokok itu bikin penuh inspirasi, itu BOHONG.Baca tulisan ini sebelum menyesal nanti. Dan, berhenti merokok itu cuma butuh NIAT dan AKSI, bukan sekedar JANJI. Karena berhenti merokok itu buat DIRI SENDIRI, bukan buat orang lain. Jadi, buat yang masih merokok, jangan tunggu sampai sakit untuk berhenti ya.

http://www.dreamstime.com/stock-images-image32825924

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    26 Comments

  1. poet 01/02/2014 at 11:07 am

    Horeee udah bebaass.. Smg istiqomah ya.. Salam blogger sejati, qkqkqkk

    • memez 08/02/2014 at 11:02 pm

      Puputttt aku rinduuuu…. πŸ™‚

  2. Very 01/02/2014 at 12:33 pm

    Congrats for ur hubby mezzzz… And welcome to zona bebas rokok. Kunci dr semua itu NIAT. Kl ada yg blg berhenti merokok susah ya krn dia ga niat. Tahun ini gw genap 10 tahun berhenti merokok ( april 2004-2014) rasanya hidup tanpa assp rokok jauhhhhhh lebih enakkkkkkk!!! Againnnn selamat !!!!!

    • memez 08/02/2014 at 11:03 pm

      Hai Ver, salut aku sama dirimu bisa ngga ngerokok juga secara di lingkungan yang banyak merokok πŸ™‚ *empatjempol

  3. budi 01/02/2014 at 1:02 pm

    Seminggu yg lalu tepatnya di hari jumat saya sempat 1 meja dengan mas adhar menunggu hujan reda,sambil menunggu hujan berhenti mas adhar pun memesan jus kopi hangat favoritnya, dengan suara serak tukang kopi itu dipanggilnya “Boy….kopi ya satu, buruan” ucap mas adhar. Tak lama kopi pun datang, hawa yg dingin membuat kopi itu terasa nikmat mas adhar seruput sedikit demi sedikit. Nah…biasanya teman sejati kopi itu bernama rokok, tapi malam itu walau dingin rokok pun tak kunjung mengepul dari mulutnya,mas adhar malah mengeluarkan permen menthol bukannya rokok putih yg biasa dihisapnya.salut semoga sukses berhenti merokoknya, biar tambah gemuk dan singset!

    • memez 08/02/2014 at 11:02 pm

      Alhamdulillah ya Mas Budi, tolong juga bantu-bantu dilihatin πŸ™‚

  4. sari widiarti 02/02/2014 at 11:40 am

    kunjungan pertama nih, salam kenal ya Mbak πŸ˜€

    duuuh rokok ama lelaki kayak enggak pernah terpisah πŸ˜€

    rokoknya kudu dikasih balsem kalau mau berhenti πŸ˜€

    selamat buat miswa yang sudah berhenti dari merokok πŸ˜€

    • memez 08/02/2014 at 11:01 pm

      Makasih banget sudah mampir. Kalau rokoknya dikasih balsem jontor dong bibirnya nanti Hehehehehe

  5. dian_ryan 02/02/2014 at 5:46 pm

    Alhamdulillah, bersyukur bgt yah mba kalo suami udah berhenti merokok, karena dampaknya bukan hanya ke diri sendiri tp juga ke orang sekitar apalagi keluarga

    Aku waktu nyari suami syarat mutlak adalah bukan perokok, dan alhamdulillah suami emang ga pernah merokok

    Semoga Sukes yah mba program kehamilannya πŸ™‚

    • memez 08/02/2014 at 11:01 pm

      Makassiiii udah mampir, makasii juga sudah didoakan. Mudah-mudahan sakses ya program ini…

  6. Maya 03/02/2014 at 2:50 pm

    Wah congrats mbak Mes, suami nya udah berenti dengan sukses. Semoga gak balik balik lagi ya. Sedangkan suami ku masih pe-er banget deh berenti ngerokok ini πŸ™

    • memez 08/02/2014 at 11:00 pm

      Aku bantu doa deh May biar Mbul juga berhenti merokok :)))

  7. keke naima 03/02/2014 at 10:59 pm

    alhamdulillah, bisa berhenti ya πŸ™‚

    • memez 08/02/2014 at 10:59 pm

      Iya Alhamdulillah banget, ngga terasa sudah dua bulan :)))

    • memez 08/02/2014 at 11:00 pm

      Seru banget memang Color un, yang ngga seru pegel-pegelnya hehehehhee

  8. santiariastuti 05/02/2014 at 11:32 am

    suami masih merokok. tapi udah berkurang drastis setelah nikah. dari sebungkus 2 hari,sekarang paling banter 3 batang/ hari. semoga secepatnya kayak suami mbak memes, ga ngerokok sama sekali. aamiin. *berdoa khusyu* πŸ™‚

    • memez 08/02/2014 at 10:59 pm

      Bantu doa dehhhh….

  9. Indah Kurniawaty 08/02/2014 at 1:42 pm

    Alhamdulillah ya, Mbak.
    Dulu Hani sebelum pacaran juga ngerokok tapi bukan perokok yang musti ngerokok gitu. Cuma partisipant dong. pas pacaran sama aku, bener-bener berenti merokok

    • memez 08/02/2014 at 10:58 pm

      Alhamdulillah banget ya, punya pasangan yang ngga ngerokok itu sesuatu banget :)))

  10. ndutyke 11/02/2014 at 9:47 pm

    semoga sakses programnya ya mbaaak πŸ™‚

    • memez 14/02/2014 at 3:36 pm

      Makasiii doanya. sama-sama mendoakan ya… #Amin

  11. De 14/02/2014 at 9:54 am

    Alhamdulillah .. selamat ya sudah bebas dari rokok. Perjuangan berat loh itu, baik si perokok maupun orang yang di sekitarnya. Apalagi memez selaku istrinya, pasti gak mudah.

    • memez 14/02/2014 at 3:34 pm

      Iya Mbakde Alhamdulillah banget… capek marah-marah, mendingan berdoa aja, lebih ampuh…

  12. Wening 14/02/2014 at 7:14 pm

    Alhamdulillah ya mbak,
    jadi inget Bapak saya, rokoknya kaya sepur, sampe pernah dua kali masuk ICU, yang terakhir divonis serangan jantung. Sekarang si udah mending, sudah berusaha mengurangi. Semoga tetep semangat dalam proses ini. Selamat buat suaminya ya, menginspirasi πŸ™‚

    • memez 17/02/2014 at 12:02 am

      Hai makasih sudah mampir. Memang ngga gampang mengurangi rokok… mudah-mudahan Bapaknya bisa terus mengurangi dan berhenti kemudian ya.

  13. Yeye 25/02/2014 at 4:44 pm

    Perokok itu kayanya emang mesti ngelewatin sakit dulu deh, ky papa ku perokok berat, pas jatuh skt keras lsg berenti ngerokok smpe saat ini.
    Kasian nya klo sadar setelah skt itu lho.. πŸ™

    Btw smoga program nya sukses yah Mez πŸ™‚