Rumah Memez

Cerita Memez

Demi Tas Kulit, Perut Melilit….

Setiap minggu malam, ritual yang saya lakukan adalah menyiapkan pakaian, sepatu sampai tas untuk bekerja di hari senin. Maklum aja ya… setiap hari itu saya berangkat jam 3.45 pagi, bangun biasanya mulai jam 3, dilanjutkan masak buat suami, mandi, sampai dandan seadanya. Berangkat kerja jam segitu? Ngantuk? Pasti!!!! Makanya saya biasanya lanjutkan tidur di mobil jemputan #DijitakDriverKantor

Nah, namanya bekerja di very early morning begitu, saya biasanya menyetel mood saya dengan menyiapkan perlengkapan yang akan saya gunakan. Karena saya pakai seragam yang ngga bisa diutak-atik (yang seringkali saya kombinasikan dengan outer batik– trus sepatu saya tuh itu-itu aja, karena saya kalau sudah nyaman pakai satu sepatu, akan pakai itu terus sampai rusak. Selain jilbab, satu-satunya barang yang saya sering gunakan berganti-ganti adalah tas. Kalau lihat deretan tas koleksi saya –yang ngga seberapa- saya jadi ingat cerita sebuah saya saat berjuang membeli sebuah tas kulit yang bikin perut saya sampai melilit….

Jadi, ceritanya zaman-zaman baru kerja, kalau ngga salah itu tahun 2003-2004an lah… -iya saya masuk generasi millennial paling ujung J – saya lagi liputan di sebuah mall di Jakarta, kalau ngga salah, acaranya sih peluncuran film atau album gitulah. Namanya juga baru kerja, kalau abis liputan ngga langsung pulang. Dengan sok banyak duit, saya lihat-lihat di Departemen Store yang ada di Mall itu, kalau saya ngga salah inget sih mallnya Plaza Senayan deh. Zaman segitu kan Plaza Senayan lumayan heitzzz…. Sekarang aja ada Senayan City jadi kurang heitzzz. Tapi tetaplah Plaza Senayan di hatiku hahahahhahaha….

Waktu lihat-lihat di Departemen Store Plaza Senayan itu, saya naksir banget sama sebuah tas. Kalau ngga salah sih di zaman itu harganya sekitar 300-400ribuan. Lumayan mahal lah… apalagi di zaman itu, gaji saya ngga seberapa. Tapi, demi apa saya naksir banget sama tas yang terbuat dari bahan kulit itu. Kalau diingat-ingat, bentuk dan modelnya tas kulit itu kayak begini….

Sebenarnya sih saya bukan tipe orang yang kalau pingin sesuatu bakal teringat terus. Tapiiiii…. Entah kenapa sama tas kulit itu terbayang-bayang banget. Bahkan, dua minggu setelah melihat pertama kali, saya ada acara di Mall itu lagi, kemudian sampai menyempatkan diri untuk melihat tas kulit idaman itu. Dan ternyata masih ada!!! Saya sampai mikir, mungkin memang tas kulit ini jodoh saya kali yaa… -Lebay Banget, iya!!!-

Maka, demi mewujudkan impian membeli tas kulit idaman itu, saya bertekad buat nabung. Duh… yang mana ini sulit banget untuk dilakukan. Ngga seperti Kids zaman Now yang suka jajan kopi, zaman itu paling hebat saya jajan di warkop depan kantor, Internet Keju plus susu Milo dingin –Lihat aja bentuk badan sekarang-

Saya menghitung-hitung, kalau saya menghemat uang jajan 20ribu sehari, dalam waktu dua mingguan, tas kulit idaman itu bisa saya miliki. Maka, saya pun mulai musuhan sama warkop depan kantor. Biasanya nih, makan di warkop depan kantor itu kalau jam-jamnya begadang, dinihari jam 2-3an pagi. Maklum aja ya, baru kerja di media cetak, deadline ngga deadline tetap begadang…

Biasanya, kalau sudah jam-jam rawan itu, saya milih pulang ke kostan atau browsing di computer kantor. Kalau diajak ke warkop, saya bilang saya lagi diet hahahahhahaa…. Ngga Cuma irit jajan saat begadang, jajan saat makan siang pun saya kurangi. Bahkan, kalau ada undangan liputan, saya memilih makan di lokasi acara. Demi apa??? Demi tas kulit idaman…

Yang paling ekstrem, bahkan saya pernah menunda sarapan, demi bisa makan sekalian saat makan siang. Saat sakit perut, saya sampai membatin, duh segininya banget ya. Demi beli tas kulit , perut melilit…..

Akhirnya, setelah menabung dua minggu lebih, saya bisa mengumpulkan uang untuk membeli tas kulit idaman. Sampai semangat banget saat datang ke mallnya. Waktu bayar, duhhh senang banget deh, akhirnya tas kulit impian bisa dimiliki. Walau perut sampai melilit hahahahhaa…

 

 

Karena senang banget, saya pakai tas baru itu. Di hari kedua setelah membeli tas itu, saya pulang liputan dengan seorang teman. Di tengah jalan, hujan deras. Kami yang berboncengan naik motor kemudian jatuh. Alih-alih merasa kesakitan, kami malah tertawa lebar hahahhahaha…. Saya lupa sesuatu, kondisi tas kulit saya….

Ehhhh benar saya, tas kulit idaman yang saya beli dengan sepenuh jiwa, yang uangnya saya kumpulkan dari uang jajan-Lebay Beneran- malah robek L selain karena bergesekan dengan aspal, juga karena kena air hujan, jadi kondisi kulitnya malah jelek dan jadi bau…. Duh sedih banget deh.

Saya sedih banget. Lebih sedih daripada patah hati L Tapi, apa yang mau disesali, itu kan karena kebodohan saya sendiri, naik motor ngga hati-hati. Lagian kalau dipikir-pikir, demi sebuah barang kok saya sampai segitunya ya….

Beberapa hari kemudian, saya dapat doorprize uang tunai. Sempat mikir mau beli tas kulit itu lagi. Untungnya… pas saya datang ke Mall itu, tas kulit idaman sudah habis hahahahhahaa….

Nah..itu cerita perjuangan saya demi membeli tas kulit. Kamu pernah ngga sih pingin banget sama sebuah barang, seperti apa perjuangannya demi membeli barang itu? Cerita dong di sini…..

 

 

 

 

 

 

 

Leave A Comment