BIMOIni jalan menuju kostannya. GPP, sengaja biar dia sadar diri :)))

Iya ini curhatan gue terdalam.

Curhatan tentang masalah yang selalu gue alami.

Karena adik gue si Bimo ini gemuk banget, gue selalu dihadapkan pada masalah…. susah cari baju!!!

Dan masalah ini ternyata terus menghantui, termasuk ketika dia ospek kemarin.

Adik bungsu gue, Bimo termasuk obesitas luar biasa. Terakhir waktu timbang badan beratnya 140kg. Alhamdulillah terakhir kali dia cuma asam urat, tapi dia kemudian menahan makan yang mengandung purin dan sekarang sudah normal. Kalau kolesterol sih engga, tapi kalau lemak… jelas kelebihan ya πŸ™‚

Tapi… tentu ngga sehat dong. Iya banget. Bukan cuma ngga sehat. dengan bentuk badannya, susah banget cari baju. Apalagi… urusan mencari baju selalu jadi urusan gue.

Untuk celana, biasanya gue beli bahan di pertokoan Anggada Cibinong dan kemudian jahit di Uda Mirjon, penjahit langganan.

Untuk celana dalam, biasanya merk GT Man ukuran 4XL, harganya tentu jauh lebih mahal.

Untuk baju kayak kemeja atau kaos, biasanya gue beli di factory outlet, makanya kalau ke Bandung, gue berburu ke Cihampelas dan cari kemeja atau kaos dan bisa beli empat sekaligus.

Untuk sepatu biasanya gue belikan nomor 45 dan muat.

Tapi… waktu masuk kuliah kemarin, Bimo ternyata bikin gue pusing karena badannya yang terlalu gendut. Gue yang kebetulan lagi syuting di Yogya kemudian sampai harus muter-muter di beberapa toko.

Di hari kedua, Bimo diharuskan pakai kaos putih lengan panjang dan celana training hitam. Ampun!!!! gue telepon beberapa online shop di Yogya, ternyata ngga ada yang sampai ukuran 4XL. maksimal 2XL. tentu saja ngga muat. Karena sudah muter ke enam toko dan telepon lebih dari 5 online shop, akhirnya gue menyerah. Gue sampai bilang terserah deh kalau dia dihukum seniornya. Karena hopeless banget.

Di hari ketiga, Bimo diharuskan pakai beskap. Aihhh mateeee… ini sih cari kerjaan lagi. pagi-pagi gue muter ke pasar Beringharjo yang konon paling lengkap, tapi ternyata hanya menemukan ukuran 6L dan gue ngga yakin bisa muat. Pun saat gue cari ke TjokroSuharto, cuma ada ukuran 6L. Dan kalau gue beli ngga bisa dikembalikan.

Akhirnya gue cari tempat penyewaan dan kemudian menemukan Salma Wedding Centre Jogja. Ya ampun ini tempatnya lengkap dan nyaman banget. tadinya gue hanya bisa meminjam beskap yang ukuran 8L, tapi kain dan segala perlengkapannya stoknya habis. Gue pun merayu-rayu, akhirnya Mbaknya yang baik hati mencarikan.

SALMA WEDDING CENTRELokasinya di JL patangpuluhan no 30, Wirobrajan, Yogya.Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β  No Telp :+62 819-0402-3400

Nah… saat meminjam di sini gue mendapatkan pengalaman yang membuat gue terharu. Jadi… waktu gue minjem dan meninggalkan KTP, kata Mbaknya bayarnya nanti aja. Nah, pas gue balikin semuanya, si Bimo bilang kalau beskapnya ngga terpakai karena ngga muat. Eh masaa…..sama Mbaknya dibilang ngga usah bayar. Ya ampun… mana ada hal begini di Jakarta. Akhirnya gue memutuskan supaya Bimo jahit beskap di sini. Kata Bimo sih sekitar 500ribu, karena gue minta bahannya disediakan plus dikasih aksen bordir dan payet.

Momen sulitnya mencari baju ini kemudian bikin gue menasehati Bimo untuk kesekian kalinya, supaya dia berolahraga dan pilih-pilih makanan, supaya lebih kurus. Dan sepertinya gue akan membelikannya alat fitness, supaya dia bisa lebih rajin olahraga.

Tapi… sebenarnya nasehat ini ngga cuma buat Bimo, tapi buat gue juga :)). Salah seorang sahabat akan menikah pada bulan November nanti, dan gue harus menguruskan badan supaya bisa langsing saat pakai kebaya nanti.

Ada yang bisa kasih saran, apa yang harus gue dan Bimo lakukan supaya bisa sedikit langsing? :)))

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    13 Comments

  1. dani 14/09/2015 at 9:57 am

    Standar lah kalo saran dari saya Mbak. Kurangi makan gorengan, perbanyaknserat dan teruskan olah raga. Hehehe. Oiya, kurangin garam dan gula juga Mbak.

  2. Ety Abdoel 14/09/2015 at 1:43 pm

    diet plus olahraga rutin mba.

  3. Sashy Nuniek 14/09/2015 at 3:46 pm

    wah mba Memez perhatian banget sama adiknya, btw kira-kira Bimo baca nggak ya postingan ini hihihi. Memang nggak enak banget rasanya kalo sampai nggak bisa nemu ukuran baju yang dibutuhkan, dulu waktu SMA pernah mengalami dan selalu di jadiin bahan becandaan sama kakak saya yang tertua. Buat Bimo semoga bisa kurusan dengan cara yang sehat ya πŸ™‚

  4. Yeye 14/09/2015 at 6:44 pm

    Dpt salam dr Alvin, Mez :p

  5. Istiadzah 15/09/2015 at 3:20 am

    Mak, coba deh Food Combining. InsyaAllah aku sih yakin Bimo bs lebih sehat. Dan bisa turun timbangan berat badannya. :))))

  6. -n- 16/09/2015 at 1:26 pm

    cut the crap eh carbs? batasi karbohidrat? juga gula, minimal cuma ngonsumsi gula pasir aja tapi sirup dan soda nggak sama sekali. olahraga itu harus lah ya πŸ™‚ eh laki tuh jauh lbh mudah turun BB loh konon katanya….

    • memez 18/09/2015 at 6:04 am

      Ouwwww masa sih mem…. coba ah..

  7. roswitha jassin 18/09/2015 at 2:09 am

    Semangat ya mezz,gw cuma bisa bantu doa,hahaha secara gw juga susah diet gagal terus hohoho

    • memez 18/09/2015 at 6:03 am

      Hahahahaaa……Iya sama sama doain yaaa

  8. gustyanita pratiwi 18/09/2015 at 1:33 pm

    Buat ospek bimo itu y mb?? Effort juga y

    Mungkin mam tanpa garam dulu, aku jg mau nerapin tpi syusa bgt ini, timbangan masi di angka 47 terus ga turun2 hkks

  9. fanny fristhika nila 22/09/2015 at 10:56 pm

    itu niat dr orangnya juga sih mba… kalo bimonya sendiri masih ogah2an, ya rada susah ya… harus dia nya dulu yg emg berniat mau ngurusin badan πŸ™‚

    • memez 24/09/2015 at 8:42 am

      Memang nih… Bimonya kurang niat kayaknya…

  10. Pypy 29/09/2015 at 4:04 pm

    Kalo mo drastis ya diet mayo, tapi abis itu dijaga. Kalo ga malah naiknya lebih gila dari sebelumnya.. *nunjuk diri*