Pertama kali makan di resturan ini kira-kira 10 tahun lalu, waktu itu masih awal tahun kuliah, makan sama Hesty, Ura, dan dua temennya Hesty yang kuliah di NHI. 10 tahun berlalu, kelezatan nasi liwetnya masih tertinggal di lidah gw. Makanya ketika Bandung Family Trip sama keluarga Bekasi, gw memutuskan untuk mkan malam di tempat ini. Hampir dua jam perjalanan dari Setiabudi sampai Dago Atas, tak menyurutkan niat gw untuk nostalgia di tempat ini -walaupun sempat ada yang protes karena keburu lapar hehehehe- Apa sih yang bikin gw ngga bisa lupa sama nasi liwetnya?

Gw punya dua keluarga. Keluarga Depok berarti orangtua dan saudara kandung gw, nah kalau keluarga Bekasi itu berarti keluarga kandung suami gw. Tapi nyaris ngga ada bedanya, sama-sama dekat dan menyenangkan. Walau karena gw tinggal di Bekasi, jalan sama keluarga Bekasi memang relatif lebih sering. hampir seminggu sekali kita pasti pergi ke Mall atau makan dimana gitu.

Nah, salah satu tempat yang kami kunjungi di bandung Family Trip adalah restoran Boemi Joglo yang letaknya di Dago Atas. Muktamar PPP, musim liburan sekolah bikin Bandung tambah macet gila. Bayangin aja, dua jam dari Setiabudi ke Dago Atas. Sampai di Boemi Joglo, langsung pesan makanan deh. karena rombongan kita banyak banget.Β  10 orang anggota keluarga, 2 baby, dan 4 ART kita. Gw pesan Nasi Liwet Ikan Asin untuk 6 Porsi (95K) Nasi Liwet Ayam untuk 6 porsi (105K) Ayam goreng (10K), Empal (9K) Tempe Mendoan (7K) Kentang sosis (16,5K) Cream Soup (12K) Pete Goreng (8K) Sate Maranggi (19K).

Nasi Liwet yang menggoda lidah

Untuk minumnya, di tengah cuaca yang dingin begitu gw sih pilih hot chocolate yang rasanya enak banget, hanya 9K aja. Juice Leci (9K) juga segar banget. Yang lainnya sih standar, ada yang soda gembira, teh tawar panas sampai es teh manis -sumpah, ini bikin ngilu, dingin kok minum es?- untuk semuanya hanya habis 473.500 rupiah. Oiya sudah termasuk pajak 10% ya :)dan satu hal yang gw acungi jempol adalah, walaupun ramai banget, tapi pelayanannya relatif cepat. dan kelihatan banget masaknya fresh gitu. sate marangginya aja waktu disajikan langsung mengepul asapnya. Aroma nasi liwetnya juga makin bikin lapar.

Boemi Joglo relatif ngga berubah, suasananya masih seperti dulu gw kesini. sayang, karena tempatnya penuh, ngga bisa dapat spot yang dibawah. Padahal kalau makan di saung yang dibawah, makin kental nostalgianya tuh. Oiya, untuk ke tempat ini harus sabar ya, karena biasanya Bandung macet banget, jadi mendingan bawa cemilan dulu di mobil, dan jalanan menuju Boemi Joglo setelah masuk Dago resort itu agak menurun, makanya harus hati-hati. Saran gw kalao mau dapat spot yang enak mendingan reservasi dulu di 022-2501344. Next time, gw mau kesini lagi sama teman-teman lama ah, biar berasa nostalgia beneran.

 

Boemi Joglo

Jl rancakendal Luhur no 17

Telp 022-2501344

Bandung

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    3 Comments

  1. Rudi 09/10/2013 at 4:50 pm

    wih, mantap nih kayakny, thanks infonya ya.

    • memez 13/10/2013 at 8:51 pm

      terima kasih kalau suka dengan infonya….

  2. Lani Darmawan 01/05/2015 at 5:19 pm

    Saya juga sering training sekalian wisata kuliner di Bandung tapi belum pernah ke Boemi Joglo ini karena ifonya baru ketemu. Padahal pilihan menunya oke juga ya….

    Thanks infonya ya bu… kapan-kapan saya akan ngajak keluarga ke sana ah…