Salah satu kegiatan yang pasti dilakukan saat family time, baik keluarga gw dan suami  adalah makan. Bahkan demi memburu makanan yang enak dan jadi  favorit, kami rela menempuh perjalanan dua jam, yaitu Bekasi ke Kebon Jeruk, yang merupakan salah satu spot tempat makanan favorit kami. Di daerah Pesanggrahan kebon Jeruk, ada tempat makan yang menjadi langganan kami, yaitu Ayam Taliwang Rinjani Onik. Makan ayam taliwang, bukan sekedar makan, tapi juga ajang uji nyali dengan lidah. Makin pedas ayam taliwangnya, makin jadi besar nyalinya….

Keluarga suami gw asalnya dari Bima NTB, setiap mudik ke Bima, pasti kan lewat Lombok tuh, selalu mampir di beberapa resto yang memang jadi langganan kami makan ayam taliwang. Nah, kalau tiba-tiba kepingin makan ayam Taliwang di Jakarta memang agak susah, tapi sejak enam tahun silam ayam Taliwang Rinjani Onik ini  jadi langganan kami. Sebelum menempati rumah yang sekarang, ayam Taliwang Rinjani Onik ini hanya berjualan di kaki lima dengan tenda depan Hero Srengseng. tapi, walau dengan tenda, tapi laris manis nih ayam Taliwang. sebenarnya sih sempat buka di daerah Rawamangun dekat Arion, tapi kayaknya kurang laku, makanya ditutup.

Favorit gw kalau makan ayam Taliwang tentu ayam plecing super pedas (32rb) plecing kangkung (7/8rb gw lupa) nasi putih (4rb) dan teh tawar panas. Tipas dari gw, kalau makan ayam Taliwang super pedas jangan minum es, karena rasa pedasnya ngga hilang juga. Pedas  dilawan air panas akan reda sedikit tuh.   Tapi, kalau ngga kuat dengan pedas, bisa juga kok pesan ayam goreng kering (28rb) yang makannya bisa sambil dicocol dengan sambel yang nampol pedasnya.  Sensasi yang menyenangkan kalau makan ayam Taliwang adalah keringat yang mengucur deras dan mulut ya hussh hussshhh… alias kepedesan 🙂 tapi seru loh kalau makan sama keluarga saling kepedesan begini, apalagi kalau sampai ada yang menitikkan air mata.

Selain Plecing kangkung, ada juga beberok terong yang ngga kalah nikmat. Ngga puas sama beberok terong, pesan aja terong bakar yang benar-benar dibakar kalo dipesan. Dan makan ayam Taliwang Rinjani Onik ini, ngga perlu lama-lama nunggu. Pelayanannya cukup cepat, dan harganya menurut gw juga masuk akal. Ngga kayak ayam taliwang di tebet yang menurut gw terlalu mahal dan tidak begitu enak. Walau setiap makan selalu kepedesan tapi kenapa ngga pernah kapok ya makan disini?

Ayam taliwang Rinjani Onik ini sudah sadar banget tentang strategi marketing, mereka punya sensasi hemat sendiri atau berdua, harganya mulai 25 ribu sampai 45 ribu. itu sudah termasuk nasi, plecing ayam, plecing kangkung dan teh botol.

Karena tempatnya agak nyempil, sebelum fly over Pesanggrahan, pastikan jangan sampai terlewat. Letaknya di dekat Masjid, arah putaran balik menuju tol kebon jeruk. Kalau mau makan disini, sebaiknya sih di perjalanan sambil pesan juga, biar pas datang bisa langsung makan.

Ayam Taliwang Rinjani Onik

Jl Pesanggrahan No 20

Telp 021- 5862986

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    2 Comments

  1. honeylizious 18/07/2011 at 5:46 pm

    mauuuuuuuuuuuuuuuu

    • memez 18/07/2011 at 5:52 pm

      Silahkan dicoba, dijamin pedesssss dan keringetan…dan nagihhhh mau coba lagi dan lagi.