Kalau liburan, ngga belanja rasanya ngga afdol deh. Walaupun cuma beli gantungan kunci atau magnet kulkas rasanya wajib banget deh belanja. Gue ngga pernah melewatkan belanja bahkan selalu menyisihkan waktu khusus untuk berbelanja. Waktu ke Bali kemarin, tempat-tempat ini gue datangi untuk berbelanja.

1. Pasar Swalayan Nirmala
Supermarket lokal ini terdapat di banyak tempat, ada satu rak yang menjual oleh-oleh khas Bali. Tentu saja harganya lebih murah ketimbang di tempat oleh-oleh lainnya. D tempat ini, gue dapat teh dalam kemasan yang cantik.

2. Matahari di Kuta
Supermarket Matahari ini teletak di sebelah Mc Donalds Kuta (bukan depan pantai Kuta ya)  Satu lantai di Matahari ini menyediakan oleh-oleh khas Bali, tapi maaf aja harganya muahalll banget. Sebagai contoh, gue beli lulur sapu jagat di Nirmala harganya 8050 rupiah, gue lihat di Matahari haranya 17500, mungkin karena lebih banyak bule yang datang kesini ya. Akhirnya gue pindah ke FoodHall, supermarket untuk makanannya. Di FoodHall gue menemukan aromatheraphy yang harganya murah 12500 aja, sabun wewangian 6000 rupiah, massage oil lemon grass 32500, dan pastinya teh.

Photobucket
Ada satu pojok yang menarik hati gue, yaitu yang memajang bumbu-bumbu rempah khas Bali.sebagai orang yang suka memasak gue suka banget lihat ini.

Photobucket
Satu hal lagi yang menarik  adalah adanya coklat yang dikemas khas Bali banget.

Photobucket3. Khrisna
Dulu gue kalau belanja pernak pernik khas BALI adalah pergi ke pasar Sukowati. Berhubung kemarin ngga rental kendaraan, jadi yang deket-deket aja deh. Akhirnya gue pilih di Khrisna, harga pas dan relatif murah. Seperti biasa beli sandal jepit manik-manik harganya 14500, dan beli daster-daster lucu buat keponakan gue harganya 20-30 ribuan. Khrisna ini buka 24 jam, tapi kalau jam 22-7 pagi hanya melayani pembayaran cash. Dan untuk pembayaran dengan kartu kredit dan debet  minimal 200 ribu.

4. JOGER
ini sih tempat yang wajib dikunjungi setiap ke Bali, apalagi kalau bukan beli kaos buat suami dan adik gue. Di Joger harganya juga relatif murah, kaos mulai dari 50ribuan, dan pernak perniknya dijual mulai dari 5000 perak.

5. Pia Legong
Ini di tempat beli oleh-oleh yang bikin gue kueselllll bgt. Jadi ceritanya mulai dari hari kedua di Bali gue telponin, tapi ngga bisa. Karena kalau disini sistemnya kan pesen dulu ya. Eh pas hari ketiga gue telponin dari pagi, ngga bisa juga. Sutralah ya, akhirnya modal nekat gue daangin aja, pas masuk tempatnya tuh wangi pia yang sedang dipanggang sudah tercium. Pas ditanya sama resepsionisnya, ” ambil pesanan atau baru mau beli?” gue bilang dong mau beli. ” Habis!!!!” jawabnya tanpa senyum sedikitpun. Gue bilang kalau gue telpon ngga bisa, dia bilang mungkin pas gue telpon lagi ada yg telpon, dengan wajah datar. Gue akhirnya memelas, minta satu boks aja, eh dijawab dengan ketus, “ngga bisa!!!!” ya ampun tolong deh, makasih deh. Dan gue juga merasa rugi loh sampai memelas beitu. Masa iya, dia ngga bisa  jawab dengan manis. So… next time mungkin gue ngga pernah mikir tentang Pia Legong lagi.

Pia Legong

Ruko Kuta Megah No 15 No telp 0361 7898777

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    1 Comment

  1. si.tukang.nyampah 09/08/2011 at 2:37 pm

    ha…kebalikannya gue dong. gue justru paling males bela-belain nyari tempat oleh-oleh. Lah dititipin aja ogah, wkwkwkwkw. palingan gue beli magnet kulkas, karena nyokap koleksi. itu pun seketemunya aja :))