Bersama keponakan

Liburan imlek kemarin, gue dan Miswa kedatangan dua tamu istimewa. Bukan, bukan tamu kenegaraan sih. Tapi, dua keponakannya Miswa yang tingkahnya bikin ketawa dan selalu bikin kangen. Mengasuh dua anak ini selama 24 jam bikin gue dan Miswa akhirnya merasakan benar-benar jadi “orang tua”.

Dua keponakan ini, Si E dan Si S, adalah kakak beradik yang merupakan anak dari adik perempuannya Miswa. Selama ini mereka tinggal bersama mertua di Bekasi. Si E sekarang duduk di kelas dua sekolah dasar, sementara si S tahun ini akan masuk sekolah dasar.

Dua anak kecil yang kata Miswa penuh modus ini memang dari dulu selalu merajuk pingin menginap di rumah gue. Beberapa kali kalau gue pulang ke Bekasi, tiba-tiba si S masuk mobil gue dan merajuk minta pulang. Tentu saja keinginan ini ditolak sama mertua, takutnya mereka menangis dan menyusahkan gue dan Miswa.

Nah, waktu hari minggu sebelum Imlek kemarin, gue dan keluarga besar Miswa jalan-jalan ke Bogor. Habis makan malam, mereka berdua keukeuh banget mau ikut pulang sama gue dan Miswa. karena besoknya masih libur, akhirnya diizinkan sama Ibu dan kedua mertua gue.

Sebelum sampai di rumah, kita mampir dulu di minimarket. beli susu, sikat gigi, pasta gigi, shampoo sampai es krim. Ada sebuah kejadian menggelikan buat gue dan Miswa. Si E tiba-tiba mau mengambil susu kotak yang agak besar, eh si S, adiknya, langsung berteriak “Jangan ambil yang itu, itu kan mahal tau,” hahahahahhahaaa… gue sama Miswa langsung tertawa ngakak dibuatnya.

Selesai belanja, kita berempat pulang. dan dua anak ini gue mandiin karena kebayang ngga sih debu-debu dari Bekasi, Bogor sampai Depok. Pas mandi mereka ngga rewel apalagi nangis, menurut banget lah sama gue. Trus, gue gantiin bajunya. Nah, pas mau tidur sedikit drama terjadi, mereka rebutan selimut bayi punya gue yang memang lembut banget. Solusinya, tidurnya dipisah. Kakaknya pakai kasur kecil di bawah, adiknya di tempat tidur sama gue. Apakah mereka menangis? Ngga sama sekali.

Ketika mereka tidak langsung tidur dan malah bercanda, sama Miswa lampu kamar kemudian dimatikan, dan gue yang memang kelelahan akhirnya benar-benar tertidur saat menemani mereka.

Saat pagi tiba, ngga susah membangunkan mereka. Setelah menyediakan sarapan, si kakak minta makan koko krunch, adiknya minta telur ceplok pakai nasi dan kecap, gue ajak mereka ke pasar tradisional yang ternyata mereka senang banget.

Siangnya sebelum pulang, Miswa mengajak ke tempat potong rambut. Dan si E yang “agak penakut” sempat mengeluh sakit saat dicukur rambutnya, padahal ngga sakit sama sekali.

keponakan

Lihat ekspresi jahil begini bikin kangen kan πŸ™‚

Sementara menunggui kakaknya mencukur rambut, si S, adiknya asyik main make over di handphone Miswa.

keponakan2

Anak umur segini sudah piawai main gadget #AkuSyedih

Sebelum mengembalikan mereka ke orang tuanya, gue dan Miswa mengajak mereka membeli mainan di pasar gembrong. Sebenarnya sih ini semacam reward, karena mereka sudah berlaku manis dan baik selama di rumah. Si kakak dibelikan mainan mobil-mobilan, si adik dibelikan mainan kitchen set. Ehh.. miswa ngga mau kalah dengan ikutan beli mobil remote control.

So far, selama 24 jam menjalani peran sebagai “orang tua” memang sih ngga ada kesulitan berarti. Tapi,Β  gue langsung tambah kagum sama teman-teman gue yang punya kesabaran tinggi saat menghadapi anak-anaknya dan tetap bisa mengerjakan pekerjaan rumah lainnya. Walaupun, Miswa sempat memuji katanya gue sabar banget hahahahahhaa… #Blushing.

Pengalaman ini bikin gue dan Miswa mau sering-sering mengajak mereka untuk menginap di rumah. Kalau kamu pernah ngga sih mengajak saudara atau keponakan menginap di rumah? Biasanya kegiatan apa saja sih yang dilakukan? Sharing dong, biar kalau duo ini menginap, bisa gue terapkan sama mereka…

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    7 Comments

  1. dwiyana 10/02/2016 at 10:41 pm

    Ponakan kl siang plg sekolah jg gw yg asuh (papa n mamanya kerja).emang awal2 agak ngeselin krn keras kepala. Tp gw terapin aturan yg sama kaya anak gw, yg hampir beda 180 derajat deh sama aturan drmhnya. Lama2 dia bs menerima dan gw jg terbiasa ngadepin dia. Yah balik lg hal2 apapun kl udh biasa kita hadepin ya bisa.kakak gw pun salut krn byk hal yg mereka cb terapin ga bisa tp begitu gw yg terapin aman2 aja….mgkn krn gw tante yg bijak kali ya (alias bawel)

    • memez 11/02/2016 at 4:51 pm

      Iya, gue setuju banget. anak-anak harus ikut aturan tantenya. kayak gue misalnya meminimalisir gadget dan ga suka kalau mereka nonton sinetron….

  2. ndu.t.yke 11/02/2016 at 11:29 am

    aku yg dulu tinggal di rumah saudara dengan 2 anak kecil (3 tahun dan 3 bulan). klo sama yg 3 tahun sih tinggal ditemani main aja dan didengerin waktu dia ngajak ngobrol (bawelll banget, hahaha). klo pas aku diajak ngobrol tapi masih sambil pegang HP, dia bakalan teriak: “Cuchop! Cuchop!” sambil nunjuk HP-ku yg berflip cover, hihihi. anak kecil aja nyadar klo dicuekin gara2 HP πŸ˜‰

    nah klo sama yg usia 3 bulan ini agak PR. pernah diminta babysit si bayi selama bbrp jam. dalam kondisi aku n suami sama sekali gak bisa ngegendong bayi, hahaha. jd suami cuma bisa joged2 aja pas si bayi nangis.

    • ndu.t.yke 11/02/2016 at 11:29 am

      eh cuchop = tutup.

    • memez 11/02/2016 at 4:50 pm

      hahahahaha langsung membayangkan Abi joged-joged untuk menenangkan bayi πŸ™‚

  3. Pypy 02/03/2016 at 10:36 am

    Belum pernah, dan kayaknya ga sesabar mba Mez deh.. Jadi mending ga menerima diinepin ponakan. :p

    • memez 07/03/2016 at 8:22 pm

      Hahahahaa… memang harus sabar banget