Sabtu kemarin, gue pergi ke resepsi salah satu koleganya mertua. Pernikahan adat Cina modern itu bikin gue kelepek-kelepek. Gimana ngga, saat pengantin perempuannya berjalan menuju pelaminan (dan sendirian)  pengantin pria menghampirinya sambil menyanyikan lagu cinta.  Buat gue ini  so sweet banget.  Pas gue bilang sama suami yang ada di sebelah gue, dia bilang kalau dulu pas nikah harus kayak begini, bisa-bisa dia ngga jadi menikah Loh?

Ya,  romantis memang hal yang paling sulit dilakukan sama Suami. 2,5 tahun menikah setelah 5,5 tahun pacaran, sekali-kalinya hal paling romantis yang dilakukan adalah ngasih gue bunga, itu juga gue curiga dipaksa sama temennya. Suami bukan tipe cowok yang gemar mengumbar kata-kata cinta.  Boro-boro bisa membuatnya melakukan hal romantis, tapi dibalik semua itu sering banget gue ternganga-nganga dan mau nangis dengan sikapnya.

#1. Situasi jelang lebaran ketika ngga ada PRT

Secara gue kerja di hari sabtu dan minggu, sementara PRT gue udah pulang di hari Jumat. Bengong dong gue pas liat rumah rapi jali, seperti biasanya saat ada si neng.

Gue : Wah… siapa yang rapihin rumah nih?

Suami : Aku lah, siapa lagi. Seragam kamu juga udah disetrika tuh  *sambil main game  di depan komputer

Gue : Ah boonggg banget, masa kamu rapihin rumah bukannya main game terus? *dalem hati nangis.

 

# 2 Saat Travelling

Gue : Foto berdua yuk, masa jalan-jalan berdua  fotonya aku sendiri melulu…

Suami : Ngga ah males minta tolong orang untuk motretin, eh tapi liat deh nih foto kamu. Aku candid loh…

Gue :  *Senyum-senyum simpul liat hasil fotonya.

 

#3 Di Rumah Sakit  -Soal anak-

Gue : Tuh kan kata dokter gpp, trus gimana dong. Masa kita ngga kunjung punya anak sih *ini mewek beneran.

Suami : Udah deh, ngapain sih pusing dan selalu nangis soal anak. anak itu rezeki, kalau belum dikasih berarti kita dikasih waktu untuk berdua dan puas-puasin dlu. Perasaanku ke kamu ngga akan pernah berubah, walaupun kita ngga punya anak.

Gue : *tambah kenceng meweknya

Suami : Duh… sini peluk..peluk… beli sepatu yukk, biar ngga sedih.

Gue : *tambah kenceng meweknya, biar bisa beli dua pasang sepatu

 

#4 Saat mau reunian

Gue : Mas tolongin dong desain mug, undangan, dll

Sejam kemudian

Suami : Nih, ada yang kurang ngga?

 

#5 Jam 2 pagi

Gue : *Terbangun dari tidur- Loh kok ngga tidur kamu ? -kaget saat Suami mengelus-elus rambut gue-

Suami :  “Belum ngantuk, senang aja liatin kamu tidur. Lucu, apalagi pas mendengkur ”

Gue : *Dalam hati ngerasa bersalah, ternyata dengkuran gue bikin Suami ngga bisa tidur-

Suami : Ya udah tidur lagi yuk, sini dipeluk…

Gue : *Mikir… Tuhannn… pagi buta gini kok dikasih pencerahan sih…

 

Makin lama makin ngerti, bahwa romantis itu bukan sekedar kata-kata. Ya memang sih perjalanan kami masih seumur jagung, masih setapak demi setapak.Tapi berdua aja sama suami memang menyenangkan, sometimes kita berantem karena hal-hal sepele -tapi manusiawi kan- kadang juga kayak pasangan yang sudah lama ngga ketemu -padahal cuma pisah karena kerja aja- He”s the best i’ve ever had. Apalagi dengan cara berpikirnya yang penuh logika, realistis dan ngga mau dipusingkan dengan hal-hal ngga penting.

Masalah anak? Kata suami kalo sampai 3 tahun 6 bulan belum ada juga, ya adopsi aja. “Kalau cowok namain Berhani Selassie ya,” rayu Suami..

Peluk dan kecup buat suamiku.

 

 

 

 

Written by memez
Diary about my daily life, inspiring story, entrepreneur and the latest trend

    2 Comments

  1. gustyanita pratiwi 12/09/2015 at 8:36 am

    So sweeeeeett

    • memez 13/09/2015 at 8:21 am

      Blushing :)))